wanna change to organize

wanna change to organize

weekend ini tepatnya tanggal 28-30 agustus 200, gw ikut training dengan judul “how to organize a training” di wisma PKBI. yang ngadain acara ini mi samhari baswedan, mungkin lebih akrab kita panggil dengan mi hayi. yang ikut training ini ada 17 orang. pas gw dateng ke tempatnya, tempatnya comfortable banget, aulanya, kamar tidurnya, enak de. katanya mi hayi, dia mao ngasih tau ke kita inilah the real profesional training. gw seneng banget karena gw bisa jadi peserta di training ini dan gw dapet ilmu yang banyak banget dari dia dan beberapa pebicara tambahan.

pokoknya di training ini kita bener-bener diajarin gimana caranya mengorganize sesuatu khususnya sebuah event, misalnya training. dimulai dari persiapan sampai evaluasi, kita bener-bener diajarin. gw gak bisa jelasin materi apa dan wawasan apa yang uda gw dapetin, karena bener-bener banyak banget.

setelah training ini gw mencoba ngereview diri gw sendiri. bagaimana kemampuan organize gw. tapi pas gw flashback dari awal gw masuk kuliah sampe sekarang, kemampuan organize gw sangat kurang. mungkin gw ngerasa lebih waktu di sma, mungkin karena di sma gw ikut ekskul pmr dan majas, dimana gw bener-bener ikut berperan banget. gw buat acara, ngajuin proposal ke sekolah, ngatur segalanya. dan gw ngerasa dapat sesuatu yang lebih.

tapi semenjak gw kuliah, sorry to say, gw merasa di kampus cuma jadi sampah. emang di kampus gw ikut suatu organisasi dan beberapa kepanitiaan. tapi setelah gw review lagi, gw gak ngambil peran penting disana. yang teringat di otak gw, gw hampir selalu jadi sie. dokumentasi. yang mungkin bisa dibilang gak ikut berperan banget dalam pembuatan event di kepanitiaan gw. tugas yang biasa gw kerjain di satu tahun ini cuma cari pinjem kamera, trus jeprat-jepret pas hari-H dan mungkin tambahan untuk buat film dokumenter. sekalinya gw ambil bagian yang lain misalnya publikasi ato apa gitu, gw cuma jadi staff yang gak terlalu merhatiin proses pembuatan acaranya, staff yang cuma tunggu perintah dari pj, dan ngelakuin apa yang diperintah pj. jadi cuma diperintah, kerjain, diperintah, kerjain. jarang banget buat mikirin ngebantu proses pembuatan acara itu.

gw gak tau apa yang ngebuat gw jadi begitu selama kuliah, yang jelas gw merasa diri gw gak berkembang. trus tadi ada juga pembicara yang dahsyat kayak mi anis baswedan, mi ridwan sama kak rima ganis. mereka bener-bener ngebuat gw termotivasi. dan gw akan berusaha untuk belajar cara mengorganize sesuatu dari sekarang, mumpung gw masih mahasiswa juga.

the last sentence is thanks for mi sahmari for all of what you give to me

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword