1st time, be a teacher

1st time, be a teacher

kepada para penghuni nizarland, lanjutan postingan yang leadership talks nanti aja ya. belom bisa gw publish. sebenernya gw udah bikin tapi ada beberapa masalah gitu jadi harus gw simpen sebagai draft aja dulu. tenang nanti akan gw kabarin lagi kok gimana ceritanya.
well, sekarang gw mao bercerita tentang pengalaman pertama gw yang mungkin terbilang nekat (padahal ujung-ujungnye gak juga nih, hehe).
jadi gini, beberapa hari yang lalu itu ada temen gw yang nawarin gw untuk jadi guru matematika dan ipa buat anak SMP yang dia ajar. dia ngajar bahasa inggris. tapi kali ini anak SMP itu mao nyari guru buat pelajaran matematika dan ipa. gw juga gak ngerti kenapa temen gw itu nawarin gw. soalnya bisa dibilang dia belom tau gw banget. gw cuma ketemu dia itu di tempat les. waktu jamannya gw ILP. nah kan jarang banget tuh ketemunya. makanya gw juga bingung kenapa di nawarin gw. percaya banget dia akan kemampuan gw.
gw positive thinking aja. temen gw nawarin gw, berarti dia yakin akan kemampuan gw. temen gw aja yakin. masa gw enggak. iya gak? (sok positive thinking gini gw :D)
sebenernya sih gw mao jadi guru kayak gini
guru, yang ngajar banyak anak-anak bocah. yang bener-bener masih kecil banget dan lucu-lucu, hehe
tetapi pada kenyataannya, gini
 
(pas banget lagi gurunya item kayak gw, haha)
nah tadi gw mulai meniti karir baru sebagai guru privat (ciyeeee pak guru, prikitiw). malah gw nyasar-nyasar dulu lagi pas mao ke rumahnya. ternyata rumahnya itu di dalem pesantren anak yatim gitu. gw juga gak ngerti kenapa ada rumah di dalem pesantren anak yatim. padahal si sarah (nama anak SMP yang gw ajar) ini bukan anak yatim. dan rumahnya juga lumayan gede lah.
nyampe lah gw di rumah sarah. di suruh masuk, di kasih air minum dan si sarah pun keluar (deeeng..deng..deng..deng). nah mulai deh belajar. awalnya agak nervous juga gw. soalnya baru pertama kali gitu. it was my first experience. sering si gw ngajarin sepupu-sepupu gw yang SD atau SMP. tapi kan kalo itu gak dibayar. kalo ini kan di bayar, jadi harus profesional juga. takutnya ada soal yang bener-bener gw gak ngerti dan gw telihat amat sangat bahlul (jangan sampe itu terjadi ya Allah).
lumayan lancar si hari ini. hampir tepat dua jam gw ngajar. terus katanya besok gw diminta ngajar matematika lagi. oke lah. nah tapi ujung-ujungnya ada kejutan.
ayo tebak apa??
diakhir pertemuan kan gw bilang
Nizar : oh gitu sar, jadi matematika aja ya?
Sarah : iya
Nizar : jadi IPA nya gak usah aja apa?
Sarah : usah lah, gila apa. IPA tuh susah
Nizar : oh gitu, yauda siiiip (stay coool)
padahal dalem hati gw. “mampus harus ngajar IPA”. dia minta fisika lagi kalo biologi katanya bisa baca-baca.
emang si awalnya dia minta diajat matematika sama IPA. tapi kemaren itu dia bener-bener gak bahas masalah IPA. gw kira dia uda dapet guru khusus buat IPA. ternyata guru IPA nya gw. wahahaha. udah lah gapapa. nekat zar.
you have to try new challenge, man!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword