Liputan Penyembelihan Sapi di Otista dan Sekitarnya

Liputan Penyembelihan Sapi di Otista dan Sekitarnya

para penghuni NIZARLAND, sebelom saya ingin ngucapin
Selamat Hari Raya Idul Adha 1431 H
Minal Aidin Wal Faidzin yah 😀
mungkin menurut beberapa orang minal aidin cuma disebutkan pas lebaran idul fitri, tapi ini persepsi yang salah. harusnya pas idul adha juga nyebutin minal aidin.
oke, sekarang saya ingin menceritakan kehidupan setengah hari saya yang seru dan penuh tantangan *dari dupan bu’?* haha gak kok. ini tentang penyembelihan hewan qurban di dekat rumah saya.
setelah pulang shalat id dan selesai sarapan, gue langsung mengeluarkan motor dan membawa #inimini tercinta *#inimini apaan tuh?* waaaaaaaah parah. masa gak tau. yauda coba tebak-tebak aja. atau gak tunggu postingan gw selanjutnya. lanjut, gue membawa #inimini dan muter ke tempat yang sekiranya ada sapi yang gede. berdasarkan taun kemaren, gue pergi dulu ke tempat aba fahmi. dimana dia terkenal setiap taun pasti korban sapi dan itu gede banget, jadi taun ini gw gak mao sampe kelewatan.
sapi dengan ukuran 1 TON, 1000Kg meeeeeen
karena disana belom mulai penyembelihan dan masih kosong banget yauda gue melanjutkan perjalanan ke musholla attahir. dan ternyata pas banget disana lagi mao motong sapi. yauda langsunglah hasrat untuk take a picture gw keluar. keluarin kamera dan langsung jeprat-jepret deh.
yak, sapi mulai ditarik
sapi mulai terjatuh
tukang potongnya baca bismillah dan sedang bersiap-siap *pasti deg-deg-an tuh* haha
terlihat darah sudah ngocor
para pemegang buntut yang semangat luar biasa
dan inilah hasil akhir dari si sapi
setelah puas dengan mendokumentasikan momen setahun sekali ini, gue pulang buat istirahat bentar. dan pas jam 10 gue berangkat lagi ke tempat aba fahmi bareng dira. WAAAAAAW!!!! tapi keadaan beda banget sama pas pertama kali gw dateng tadi. tadi sepiiiiiiii banget, sekarang rame parah. parkir motor aja mesti jauh. udah gitu gak semua orang bisa masuk, dipagerin gitu dan di luar pager rame banget orang.
bingung nyari akal buat masuk, muter sana-sini nyari pintu belakang. tetep aja gak ketemu. hasrat buat masuk pun tinggi, ditambah ada temen gw yang bernama “bagol” yang ngebet juga buat ngeliat. dan akhirnya bagol pun punya ide.

“keluarin kamera lo!!”
bagol pun, bilang sama orang yang di dalem pager “bang, mao moto nih”. dan mungkin karena pancaran aura dari #inimini kita pun diperbolehkan masuk. YEEEEEESS!! seneng banget karena yang banyak banget yang gak bisa masuk. nih kalo mao liat kondisinya
tuh kan rame bangeeeeet
ternyata pas sampe dalem, gue dikirain wartawan. HAHAHA ada salah satu abang-abang disitu yang bilang “kalo mao wawancara aba fahmi, sekarang aja mumpung sepi” dalem hati gw “lah orang mao moto sapi, yeeeeeh”, haha. terus pas gw lagi mao moto, orang-orang yang di depan gw diusirin “misi-misi woy! lagi mao dipoto nih” HAHAHA seneng banget karena serasa wartawan dari TV swasta gitu. hehe
eeeeeeh, gak lama kemudian beneran ada wartawan yang dateng. dari Trans TV dateng bersama pasukan. dan terlihat banyak abang-abang tukang potongnya yang sepik lewat depan kamera. hahaha “udah gede, masih aja norak lu bang”. padahal dalem hati, gue kesel karena gak kedapetan space buat dadah-dadah. haha coba ya nanti pada nonton Trans TV kali aja muka gue nongol. HAHAHAHA
aba fahmi pas lagi diwawancara Trans TV
jiyaaaaah, abang-abang yang dibelakangnye sok-sok-an stay cool lagi. padahal tangannya lagi “piss” tuh. ketutupan ama tangan reporter aje. haha terus sapi pun mao segera dipotong. tapi karena masih banyak anak kecil yang berada di dalem pager. akhirnya kita pun diusir-usirin
“YANG GAK PAKE BAJU PANITIA KELUAAAAAR!!”
satu persatu pada keluar. ada juga yang ngumpet dipinggiran, tapi ujung-ujungnya keluar juga. gue sebenernya ngeri karena si abang ini sangar banget, haha. temen gue pun pada keluar. gue sama kakak gw masih mojokkan biar gak ketauan, eh tapi si abang menuju ke arah kita. yauda karena keadaan mendesak, dengan pedenya gw langsung maju ke tengah-tengah dan bergaya seolah fotografer profesional yang lagi mao moto-moto. HAHAHA eh malah gw dipersilahkan foto-foto lagi. aseeeeeeek. kaka gw berhasil ngumpet dipinggiran.
penyembelihan pun dilakukan, eh pas mao moto ternyata tetep aja ada anak kecil yang gak tau darimane maen nyerobot ke depan. karena gak tega juga  alhasil gue mendapatkan gambar seadanya.
3 sapi dengan berat 1 ton, 900 kg, 900 kg yang siap mengantri
tukang jagal potong
sebelom dipotong
mulai berdarah
mati doi
sapi ke dua
setelah sapi kedua uda dipotong, suasana makin rusuh. panitia yang berbaju biru pun maen peper-peperan darah. udah gitu bau sapi mulai gak nyantai. yauda alhasil gw sama dira pulang ke rumah.
panitia berbaju biru yang berlumuran darah, ada yang kentel lagi, yiaks
anak kecil pun menjadi korban cipratan darah
eh gw sama dira cuma kena kaki doang *untung dikit*
eh ternyata pas sampe rumah gw baru ngeh celana sama tas #inimini gw kena daraaaaaaah. dikit si, tapi tetep aja najis. huuuufft *tarik nafas* yaudahlah, ini tandanya gw abis ngeliput penyembelihan hewan kurban. emang dalam mencari berita atau foto itu penuh tantangan. but i like it so much.
Journalism, So Challenging

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword