Tips Skripsi ala Nizar

Tips Skripsi ala Nizar

Yak, alhamdulillah skripsi kelar dan sekarang saatnya sharing tentang skripsi ini. So, buat siapapun yang lagi skripsi atau akan skripsian, baca dengan cermat yah.
Here’s some tips:
1. Lo yang menentukan
Ini pakem pertama yang harus lo pegang. Banyak orang yang udah mikir panjang ketika mau skripsian, ada yang mau nyari pembimbing yang baik lah, atau tema yang gampang lah biar nilainya bagus. Pakem “LO YANG MENENTUKAN ini harus dipegang dulu. Percayalah lancar atau enggaknya skripsi lo itu bergantung pada diri lo sendiri. Bagus atau jeleknya nilai yang keluar juga bergantung pada lo. Ada orang yang dapet tema susah dan dosen killer tapi dia skripsinya lancar dan sukses. Ada juga yang dapet tema gampang dan dosen yang selow tapi skripsinya gagal (misal: nilainya jelek, atau skripsinya ditolak). So, inget yang pertama!. Lo yang menentukan.
2. Pilih tema yang MENARIK bukan KEREN
Hmmm, bingung yah bedanya menarik dan keren? Gini, penjelasannya. Kalo menurut gue pribadi banyak orang yang berfikir untuk ambil tema yang susah atau yang advance biar terkesan keren. Biar terkesan “Gilaaa men, skripsi gue mata kuliah yang susah lo. Jadi skripsi gue keren dong”. Kalo di metalurgi misalnya nanokomposit, advance material, dll. Kalo di jurusan yang lain gue gak tau deh, apa yang termasuk susah. Nah kalo menarik itu gak harus tema yang susah, banyak hal yang simpel tapi itu menarik. Contohnya kalo di metal misalnya tentang inhibitor dari kulit manggis atau buah sawo. Jadi dengan gunain kulit manggis atu buah sawo ini bisa menghambat terjadinya karat pada logam. Mungkin menurut sebagian orang, tema ini terlalu ece’-ece’. Tapi kalo menurut gue pribadi justru semacam ini yang menarik. Dimana dari hal yang simpel ini bisa mengurangi laju korosi (logamnya gak gampang karatan kalo bahasa awamnya). But, it depend on yourself. Tema yang menarik dan keren ini subjektif dan berbeda-beda tiap orang. So, pilihlah yang bener-bener kalian suka dan menarik banget hal itu untuk dijadiin skripsi. Jangan asal ambil tema yang susah biar terkesan keren. Tapi kalo emang ada tema susah tapi keren dan menarik yah kenapa enggak dicoba 🙂

3. Pilih dosen pembimbing yang sesuai dengan kita
Pastinya kita punya banyak variasi dosen, dari mulai yang killer, yang nyantai, yang perhatian, yang gak peduli, dsb. Nah sebenernya yang terbaik adalah yang sesuai dengan kita. Kalo misalnya yah kalo gue, karena gue orangnya lebih ke yang santai maka gue cari pembimbing yang santai. Jadi ibarat kata dalam melakukan skripsi gue nya santai, pembimbingnya juga santai. Tapi jangan berfikir, dosen yang santai itu paling the best. Kalo misalnya lo tipe yang rajin, dan dosennya santai. Lo nya yang kebingungan. Lo sudah melakukan semuanya dengan rapih dan berharap bisa sering ketemu buat diskusi atau apapun itu, pembimbing lo malah santai “yaudah, terserah kamu aja yang paling bagus yang mana“. Dan  kalo misalnya lo orangnya santai dapet pembimbing yang serius nanti lo malah diomelin mulu, lo nya relatif santai sedangkan ama dosen tipe ini lo bakal ditanyain progress mulu. Jadi ingat, yang terbaik adalah yang sesuai dengan kepribadian kita. Biar cocok.
4. Skripsi bukan untuk dipikirin, tapi untuk dikerjain
Planning mau ngapain dalam skripsi emang penting, tapi lebih baik juga gerak cepet untuk kerjainnya. Karena banyak faktor X yang gak lo ketahui saat lo buat planning lo. Misalnya contoh, target gue minggu ini mau bikin pellet zeolit. Eh tapi pas gue lagi mau buat ternyata gak ada alat yang buat ngeluarin pellet dari cetakan, jadi gue harus cari alat itu dulu atau nunggu dan itu makan waktu lagi. bisa 1-3 hari bahkan mungkin seminggu. Atau contoh lain, misalnya lo mau melakukan pengujian ini itu, lo udah berfikir kalo alatnya ada, jadi lo santai. Eh ternyata pas lo mau pake, temen lo juga pake alat yang sama. Jadi lo harus gantian dan nunggu lagi. Atau misalnya lagi, lo mau pake alat apa kirain langsung pake, ternyata harus izin birokrasi lalala lama dulu, bayar dulu, dan semacamnya. Intinya banyak faktor X dalam skripsi itu yang awalnya gak kepikiran. Jadi mending buruan lakuin, biar lo tau faktor X nya apa dan lo bisa ngatasin faktor X itu secepatnya.
5. Cari partner skripsi (lagi-lagi yang cocok)
Skripsi itu ada bisa dilakuin sendiri, berdua, bertiga, bahkan bersepuluh. Maksudnya disini rame-rame dengan tema yang sama atau mirip tapi parameter/bagian yang ingin diuji nya beda-beda. Gue kemaren kerjain skripsi ini sendirian, alhasil linglung kebingungan ini skripsi harus diapain yah. Tapi akhirnya dapet partner anak S2. Skripsi itu bener-bener abstrak. Dari pembimbing, tema, tempat penelitian, jadwal penelitian, itu bebas kita yang nentuin. Kadang kita bingung tentang permasalahan yang ada di dalam skripsi ini. Misalnya tentang dasar teori, atau ada data yang aneh dan bingung mau nganalisanya gimana. Kalo ada partner skripsi lo enak bisa diskusi sama dia. Dan saat lakuin penelitiannya pun, bisa bareng-bareng. Jadi ada yang saling semangatin, kalo lo males ngurus birokrasi surat ini itu bisa ada yang temenin, atau kasih tau. Tapi, buat yang skripsi sendiri sebenernya gak terlalu masalah juga. Kalo lo orangnya independent, ya bisa-bisa aja. Kalo ada masalah pun, bisa ditanyain ke temen-temen lo yang lain. Temen seangkatan lo pasti siap untuk ditanya-tanya dan diminta-tolongin untuk permasalahan skripsi ini (seharusnya).
6. Cari tema TA/Skripsi dari luar/perusahaan asik kali ya?
Siapa bilang??? Ada plus minusnya. Jadi gini, gue kemarin itu dapet tema tentang zeolit dari salah satu perusahaan. Gue tertarik banget, karena dari segi tema menarik dan menurut gue pada saat itu kalo TA di luar itu berasa keren, dll. Tapi sebenernya gak juga. Ada enaknya skripsi yang dapet tema dari dosen. Karena biasanya kalo lo dapet tema dari dosen, itu artinya dosen itu juga lagi melakukan suatu penelitian. Nah, lo bisa ngambil sepersekian persen bagian dari penelitian dosen itu yang bisa lo jadiin skripsi. Nanti, data yang lo dapet dari skripsi lo itu, lo kasih ke dosen lo buat penelitian dia. Biasanya sih gitu. Dengan kata lain, penelitian dosen kelar kalo skripsi lo kelar. So,  dia bakal care dengan skripsi lo. Kalo tema dari perusahaan? Biasanya tema yang dikasih dari perusahaan yaudah dia hanya membantu kasih tema ke lo. Gak ada keterikatan seperti halnya tentang penelitian dosen dan skripsi lo yang udah gue jelasin tadi diatas. Bahasa kasarnya, kalo misalnya skripsi lo gagal dan gak berjalan, perusahaan itu bakal tetep  berjalan. Jadi dia gak sepeduli dosen yang penelitiannya bakal terhambat kalo skripsi lo juga bermasalah. Get the point?
7. Skripsi itu butuh duit
Yak, bener. Mulai dari persiapan alat-alat sampai print ini itu mungkin dana yang dibutuhkan buat skripsi bisa lebih dari sejuta. Gue cerita ini pengalaman sebagai anak teknik yah. Dari sampel penelitian aja, lo harus beli dan biasanya harganya lumayan lah. Misalnya lo beli baja tipe apa, atau beli inhibitor apa. Terus ketika pengujian misalnya untuk XRD yang harganya kemaren itu 200ribu per sampel. Kalo kayak gue, kemaren 5 sampel udah sejuta. Trus ada SEM yang harganya 80ribuan per sampel. Kalo lo banyak sampelnya silahkan itung deh. Belom lagi kalo pake alat yang namanya BET. Itu satu sampelnya sejuta. Mungkin, buat anak non teknik biasanya juga lo butuh banyak kuisioner ini itu, atau mungkin yang anak broadcast bikin film dan produksinya mahal buat kasih makan crew & cast dll. Intinya disini, gue bukan mau nakut-nakutin atau gimana. Semurah-murahnya skripsi, tetep aja lo harus print berkali-kali, hard cover, dan berwarna. Bukan, maksudnya itung-itungan, tapi lo harus tau tentang besarnya dana skripsi ini. Dan, lo HARUS dapetin pendanaan kalo menurut gue. Bisa dari perusahaan (kalo TA di luar), atau dana penelitian/hibah dari dosen pembimbing, atau dari anak S2 yang kasih lo tema skripsi. Intinya, kalo bisa dapetin pendanaan ini, kalo gak kasihan di lo nya. Karena tetek bengeknya juga banyak.
8. Tempat penelitian paling enak di kampus sendiri
Mungkin ini hampir sama kayak poin ke-6. Gini, kebanyakan orang ada yang seneng melakukan penelitian di tempat yang baru, misalnya di perusahaan mana, atau laboratorium mana. Tapi percayalah, itu gak bakal lama. Karena lagi-lagi yang namanya skripsi abstrak dan lo bakal butuh banyak bantuan dari temen-temen lo. Sekarang pertanyaan gue, temen-temen lo adanya dimana? Kampus sendiri kan? Nah itu dia. Kalo penelitiannya di kampus sendiri, kalo ada sesuatu yang lo bingung atau minta tolong bisa nanya ke temen lo. Kalo di luar? Ya bisa aja sih tanya ke teknisi laboratorium atau siapa yang ada disana. Tapi gak seenak lo tanya dan curhat ke temen lo. Dan percayalah bahwa kampus sendiri itu lebih pewe.
Mungkin itu kali ya beberapa tips dari gue. Intinya skripsi itu ketika cuma dipikirin keliatannya gak terlalu ribet. Tapi pas dijalanin kok ribet ada A,B,C, lalala tetek bengeknya. Makanya kalo di twitter kebanyakan yang bilang “aaah pusing skripsi lalala“. Pernah lo liat ada orang yang bilang “waaaah, skripsi gue seru banget dan mudah?“. Pasti jarang kan? Disini gue bukan mau memberikan aura negatif atau gimana. Tapi, gue mau kasih tau beberapa kenyataan supaya kalian siap dan lancar skripsinya. Tapi yakinlah, sesusah-susahnya skripsi kalo kita lakuinnya dengan sungguh-sungguh pasti sukses. Dan ketika nanti sidang, yakinlah bahwa lo jadi orang yang paling ngerti tentang tema lo karena lo yang jalanin sendiri. Jangan anggap dosen penguji itu sebagai lawan yang harus diperdebatkan, tapi sebagai kawan yang diajak diskusi. Effort = Result. Good luck yah kawan-kawan. Selamat berskripsi dan selamat menggapai masa depan 😀
Semoga bermanfaat juga yah buat semua mahasiswa di berbagai jurusan dan berbagai universitas.
p.s: Gue siap kalo ada yang mau tanya-tanya apapun itu tentang skripsi. Komen, mention twitter, atau tanya langsung aja kalo ketemu yah. Okeh
NIZARLAND
“Where The Land Inspires The World”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword