Pelajaran selama Filmmaking

Pelajaran selama Filmmaking

Hai semuanya, banyak banget materi yang ada di otak sampai bingung gimana menuliskannya secara urut di Blog ini. Ya intinya sih mau bercerita tentang Film Pendek “Waktu Kunjung Pacar (Wakuncar)” yang sempat menjadi Pemenang Film Pilihan Penonton di Festival Sinema Prancis.

Mulai dari pra-produksi sampai pasca-produksi film Wakuncar gue belajar banget banyak hal. So, i want to write it down one by one.

1) Sutradara bukan dewa
Mungkin banyak banget yang bilang sutradara itu dewa atau tuhan yang membuat semua jalan cerita di dalam sebuah film. Tetapi gue pribadi gak setuju. Kalo tuhan buat manusia bisa tanpa bantuan siapapun. Kalo sutradara enggak. Film itu isinya bukan cuma sutradara. Tapi ada produser, cameraman, editor, lighting, transportasi, artisnya itu sendiri, make up artist lalala. Sutradara mau bikin film kayak gimana juga tetep aja yang ngambil gambarnya si cameramen, tetep ada yang ngurus lighting, ada produser yang ngurusin dari segi manajemen, dan finansial, dll. Jadi gak bisa cuma sutradara yang bikin film sendirian. Kalo lo bikin film sendiri ya lo pasti ngerangkap juga sebagai produser, cameraman, editor, lalala.

2) Nikmatin proses!
Shooting itu lama loh. Untuk bikin film Wakuncar yang durasinya kurang dari 8 menit aja shootingnya 3 hari (tapi mulai take pas malem). Planning awal gue shooting bisa kelar dalam waktu sehari. Tetapi pada kenyataannya ada aja problem ketika di lokasi shooting yang bikin shooting jadi ngaret. Gue waktu itu pernah sampai tahap buru-buru. Jadi gak terlalu memperlihatkan akting si cast secara perfect. Yang menting cepet, ada gambarnya, shooting kelar. Tapi gue waktu itu dinasehatin sama Produser dan bahkan castnya sendiri. “Gak usah buru-buru kali zar. Nikmatin prosesnya aja. Nanti dilanjutin lagi aja hari berikutnya“. Ternyata emang bener, bikin film itu harus dinikmatin setiap prosesnya

3) Bikin film harus detail
Baru sadar men! Kalo bikin film itu butuh banyak orang. Crew film pendek wakuncar totalnya 10 orang. Tapi kalo diliat film pendek yang lain ada yang lebih banyak dari itu. Soalnya emang bikin film itu harus detail. Sutradara, produser, lalalala udah pasti harus ada lah ya. Tapi kayak Make-up Artist harus ada sendiri (menurut gue). Biar kalo shooting beberapa hari make up nya harus sama. Terus harus ada yang Art Director yang macem mikirin apa aja yang harus ada di dalam frame. Misalnya ada scene ngerokok. Rokok kan di-isep lama-lama abis. Trus banyak take. Jangan tiba-tiba awalnya rokok panjang, eh baru bentar udah rokoknya pendek gara-gara itu take yang terakhir yang diambil waktu shooting. Ya macem-macem gitu lah. Film harus kontinyu. Harus dipikirin detail. Gak bisa asal.

4) Jangan cepet puas
Dibilang bangga film Wakuncar masuk nominasi 10 besar Festival Sinema Prancis dan berhasil jadi terfavorit pilihan penonton, ya pasti bangga. Tapi hal itu gak membuat gue puas. Malah gue jadi kepingin lagi bikin film yang jauh lebih keren. Kalo liat 9 film pendek lainnya gue jadi belajar banyak hal banget mengenai pembuatan film ini. Dan itulah salah satu hal yang bikin gue mau bikin film lagi. Gue juga masih nemuin beberapa kekurangan di film Wakuncar ini. Makanya mau mencoba memperbaikin di film yang selanjutnya

5) Film adalah passion gue
Kalo selama ini gue ragu apakah film passion gue atau bukan. Sekarang gue yakin kalo film salah satu passion gue. Kenapa? Karena sebelom film Wakuncar ini gue bikin film hanya di lingkup jurusan atau fakultas. Dimana gue kuliah jurusan Teknik Metalurgi dan Material. Dulu gue ngerasa ketika gue buat film dan mereka pada apresiasi, gue pernah mikir “Ya mungkin gue bisa bikin film bukan karena hebat atau bakat, ya karena lingkungan gue aja bukan lingkungan filmmaker”. Ibaratnya kalo gue anak IPA trus main sama anak IPS dan gue pinter matematika, ya itu bukan karena gue berbakat dan pinter, tetapi karena emang lingkungan gue aja yang anak-anak IPS yang gak sebegitu belajarnya tentang matematika. Gitu juga dengan film. Tetapi gue yakin kalo gue nantinya bisa bersaing dengan filmmaker lainnya, karena kompetisi film pendek ini berskala nasional dan film yang gue bikin bareng temen-temen gue ini berhasil jadi salah satu pemenang. Gue yakin, kedepannya gue bakal bisa film yang lebih bagus lagi dan diapresiasi oleh banyak orang.

Mungkin itu aja kali ya, udah kebanyakan juga. Semoga berguna. Kalo ada yang mau ditanya-tanya bisa langsung aja komen. Thank you 🙂
NIZARLAND
“Where The Land Inspires The World”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword