Hal Penting Saat Lo Mau “Moto”

Hal Penting Saat Lo Mau “Moto”

Weekend pertama di 2013, salah satu resolusi 2013 gue tercapai. Gue jadi fotografer professional yang dibayar untuk fotoin bocah SMA (pas sabtu) dan pre-wedding (pas minggu). Banyak banget yang gue pelajarin di dua hari ini. Gue mau nulisin satu-satu pelajaran apa aja yang gue dapet biar kalian juga dapet ilmunya.

1. Makan dulu sebelom moto
Makan itu super penting. Gue kemaren ngerasain yang namanya jam setengah tiga masih moto dan udah kelaperan sampe keringetan dan mau pingsan. Alhasil makan dulu baru nerusin foto. Tapi itu beneran penting, karena kalo lo gak makan, laper, lo ngambil gambar juga jadi keburu-buru dan gak fokus.

2. Fotografer harus kuat, berstamina dan ulet
Emang ternyata “otot” juga penting untuk dimiliki oleh fotografer. Karena ketika lo moto itu, lo gak selalu berdiri. Kadang jongkok, kadang setengah jongkok yang bikin pegel, tiduran, pokoknya bener-bener yang namanya fotografer tuh harus lihai melekuk-lekuk tubuhnya untuk mendapatkan angle yang bagus.

3. Foto itu harus detail
Kalo sebelomnya, gue tipe orang yang moto, ngambil gambar yang banyak dari berbagai angle. Nah, ntar pas dirumah baru deh gue pilih-pilih. Tapi pas gue foto pre-wedding kemaren. Temen gue ngajarin untuk bener-bener super detail. Jadi waktu foto pre-wedd itu si calon penganten bener-bener diarahin sebegitu detailnya bahkan sampai posisi tangan, kalo ada baju yang turun atau gimana, terus lighting kurang sedikit lalala. Pokoknya kemaren gue banyak mikir “kayaknya udah nice”. Tapi kata temen gue yang lebih pro, “ini masih kurang ini itu”.
4. Atur settingan kamera
Sebelum mulai moto, setting dulu lah kameranya. Kan beda-beda tuh. Kayak misalnya gue mau moto bocah SMA, cukup dengan format JPEG. Kalo untuk pre-wedd karena nanti bakal banyak diedit, alangkah baiknya kalo formatnya diganti RAW. Trus juga size image nya diperbesar. Metering, white ballance, dll harus ditentuin dari awal biar secara keseluruhan seragam. Jangan ada yang foto diawal warnanya kekuningan, eh pas akhir-akhir kebiruan karena beda white ballance.

5. Akrab dengan yang difoto
Karena dua hari kemaren gue foto orang, bukan benda mati. Jadi gue belajar ternyata penting loh komunikasi yang akrab sama “model”. Model disini bukan model professional yah, maksudnya objek yang mau kita foto. Karena kayak waktu foto buku tahunan, banyak dari mereka yang fotonya kaku cuma kayak foto 3×4. Tapi kalo kita akrab, kita bisa nyaranin mereka gerak dengan seenaknya dan mereka pun gak sungkan untuk berekspresi seserunya.

6. Persiapkan cadangan alat
Baterai buat kamera atau flash biasanya suka abis ditengah-tengah kita moto. Alangkah baiknya kalo kita bisa bawa cadangan. Ga lucu kan, lagi moto trus “yah abis nih batrenya. cas dulu yah”. Trus jadi nunggu ber-jam-jam.
7. Persiapkan space MMC yang cukup
Memory Card (MMC) berfungsi buat simpen data fotonya. Nah kita harus siapin space yang cukup. Kalo mau ngambil foto banyak, ya alangkah baiknya kalo memory cardnya dikosongin, biar gak tiba-tiba nanti full pas kita mau moto dan harus delete-delete-in dulu.
8. Jaga mood
Kalo foto seharian itu, mood bisa berubah lo. Awalnya mungkin seneng. Tapi lama-lama kalo udah mulai capek, trus modelnya gitu-gitu doang lo akan mulai bete. Nah itu gak boleh diliatin ke client/model. Harus tetep seneng all day long 😀

Mungkin ada yang mikir ini standar, tapi gue coba berbagi apa yang gue rasain selama dua hari saat jadi fotografer (sok) professional di weekend pertama Januari. Happy capturing 😀

NIZARLAND
“Where The Land Inspires The World”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword