Balada Kopaja 2013: Masih Banyak Orang Baik di Jakarta

Balada Kopaja 2013: Masih Banyak Orang Baik di Jakarta

Hari minggu bangun pagi itu emang hal yang sangat “malesin”. Tapi, rasa males itu ternyata cuma diawal pas bangun, karena selanjutnya gue dan temen-temen ikutan kompetisi macam Amazing Race yang diadain sama Abnon Jakarta Pusat. Nama acaranya itu Balada Kopaja. Jadi kita satu kelompok isinya ada 5 orang + 1 mentor dari abnon. Sekelompok ini dikasih clue dan kita harus nyari clue tersebut sampai keliling Jakarta Pusat. Dan uang yang dikasih sama panitia hanya 120ribu untuk satu tim. Gimana caranya, kita bisa nyari clue itu dengan cara yang paling cepet dan “save” uang yang paling banyak.

Foto full team + mentor
Awal pelepasan tim menuju lokasi pertama, kita masih sebegitu semangatnya. Lari-larian menuju ke lokasi. Sampai lokasi, kita ternyata harus nyari 3 patung yang dikasih namanya sama panitia. Awalnya, cuma dua orang yang masuk, karena kita save uang untuk bayar tiket masuk museum. Tapi karena kita gak dapet-dapet dan satpam lagi kemana tau, jadi kita hajar aja. Lari-larian di museum, dan akhirnya nemu juga salah satu patung yang sangat nyelip itu.
Lanjut ke lokasi selanjutnya, kita merasa sedikit capek. Jadi jalan pun sambil ngeliat ke jalan dan ternyata dapet tebengan mobil patroli. Lumayan banget walaupun jaraknya gak terlalu jauh. Kita pun kebingungan cari panitia abnon berbaju putih di tempat sebesar monas. Setelah ketemu dan dikasih clue, gue dan saurin langsung lari menuju tempat clue itu bisa dicari. Kita menyelinap di keramaian orang, biar ga masuk pake tiket. Karena selain ngabisin uang, dan juga ngantri tiketnya panjang. Jadinya kita sok-sok-an lari buru-buru masuk gitu. Tapi saurin sempet ketangkep “Eh ini kamu tiketnya mana?” | “Udah di dalem bu!” | “Jangan bolak-balik dong, kamu kira ini punya kamu”|. Bodo banget walaupun dimarahin sedikit, yang penting kita berhasil mecahin clue dengan cepat dan tanpa bayar HAHAHA.
Masih di lokasi yang sama, dua orang  memegang tali karet, dua orang lompat sambil menebak apa yang diperagakan oleh satunya lagi anggota dari kelompok kita. Jadi saat itu, gue dan nadya pegang tali, saurin dan adani lompat, cruppy memperagakan “cita-cita” yang harus kita tebak. Tapi cruppy hanya bisa memperagakan tanpa bersuara.
Setelah misi ini selesai, kita melanjutkan misi selanjutnya. Dari monas ke pasar baru, agak gak mungkin kalo jalan kaki. Kelamaan juga. Mau nyari tebengan gak dapet-dapet. Akhirnya kita naik bajaj BER-ENAM!!! Sumpah mungkin kalo gak ikutan beginian, gak akan merasain macem bajaj-an berenam gini. Sampai pasar baru, dikasih uang goceng, diminta beliin makanan betawi apapun yang gak boleh lebih dari itu. Akhirnya kita beli kue pancong sebiji, sisanya uangnya buat kita. Kita juga nanya bahan dan cara pembuatannya sama si abang itu.
Misi selanjutnya ada di lapangan yang gue lupa namanya. Kita waktu itu jalan kaki, mau naik angkot tapi agak nanggung karena gak terlalu jauh juga. Jalanlah kita sambil berusaha cari tebengan. Tapi apa daya, mobil pun gak ada yang kena cantol sama kita saat itu. Sampai TKP, istirahat dan duduk bentar, nunggu giliran untuk ngelakuin misi. Ternyata misinya itu kita dikasih kertas yang berisikan emoticon di BB gitu. Dan kita diminta foto dengan meragain emoticon itu.

Foto ala emoticon
Lanjut dari lapangan itu menuju museum joang 45 yang ada di deket tugu tani. Kita pun tadinya mau naik bis AC, karena itu yang ada di depan mata. Tapi ternyata ada mobil bak gitu yang lagi minggir. Tanpa ragu-ragu cruppy pun langsung mengeluarkan kemampuan merayu abang-abang dan akhirnya kita dapet tebengan ke museum joang! YES!!! DAPET TEBENGAN LAGI!!!! (kesenengan). Beneran nih, kalo gak ikut balada kopaja, gak akan dapet experience seseru ini.
Sampai museum joang 45, cari clue yang diberikan panitia, dan kita lanjut ke TKP selanjutnya yang berada di tugu proklamasi. Karena anaknya daritadi dapet tebengan, jadinya kita berusaha terus dapet tebengan. Lumayan lama pada saat itu untuk cari tebengan, dan tapinya berbuah manis karena kita dapet tebengan mobil serena yang masih oke banget. Men, lagi keringet-keringetannya, duit pas-pas-an, dapet tebengan serena itu kayak lagi di gurun ngeliat air. Seneng banget! hahaha. Ngobrol-ngobrol sama bapak yang baik hati yang mau nebengin kita, kita cerita lah kalo kita lagi ikutan lomba ini itu lalalala. Sesampainya di tugu proklamasi, kita gak lupa untuk ngucapin terima kasih berkali-kali ke bapak yang ngasih kita tebengan ini.

Dapet tebengan mobil pribadi dong (gambar blur disebabkan mobil yang bergerak)
Sampai di tugu proklamasi, kelar menjalankan misi yang membutuhkan “daya hapal” yang tinggi, kita lanjut ke tempat selanjutnya. Tadi kita kira awalnya harus ke IKJ karena clue nya itu tempat “seni”, ternyata bukan, tetapi di taman surapati. Kita awalnya lari-larian dulu biar lebih cepet dari kelompok lain, pas ada mobil bak, gak segan-segan kita untuk ngeberentiin macam anak STM, trus minta tebeng. Men!! lagi-lagi kita dikasih tebengan. Emang di Jakarta ternyata masih banyak orang baik yah.
Kita anak mobil bak banget!!!
Kiri-kanan: Adani, Nadya, Cruppy, Saurin dan Gue
Sampai di taman suropati, memperlihatkan kemampuan joget nandak kita yang baru latihan tadi paginya di walikota. Abis itu kita lanjut makan siang, dan sholat. Lanjut lagi ke tempat selanjutnya yaitu taman menteng. Deket sih sebenernya, tapi pada saat itu kaki beneran udah pegel banget, jalan sebegitu berasanya. Di taman menteng pun kita diminta untuk masukin bola. Satu orang berkesempatan tiga kali. Satu kali masuk, dapet empat poin. Waktu training, gue masukin lumayan banyak bola. Eh pas diitung poinnya, bola nya gak ada yang masuk sama-sekali. Kampret!!! bahkan dari lima orang yang masing-masing diberi tiga kesempatan nge-shoot, cuma satu bola yang masuk. Haduh.

Joget Nandak
Lanjut ke TKP selanjutnya yang dibilang “tempat fotografi di malam hari dan sempat untuk jadi pesta rakyat”. Ya waktu itu kita kepikiran ke bunderan HI, walaupun ada beberapa yang ragu, tapi kita tetep menuju kesana. Dari menteng ke bunderan HI itu nanggung. Dibilang deket ya gak juga, dibilang jauh tapi deket. Mau naik angkot nanggung banget. Kita pun melakukan cara untuk cari tebengan lagi. Dan dapet yah!. Ada om-om yang mau menuju ke tugu tani. Jadi abis nebengin kita sampai bunderan HI dia lanjut ke tugu tani. Baik banget si bapak-bapak itu.

Foto kelompok di Bunderan HI
Di bunderan HI, kita foto dengan gaya yang gokil, lanjut lagi ke TKP selanjutnya yaitu taman prasasti. Cari tebengan, tapi gak sehoki sebelum-sebelumnya. Jadi kita kopaja-an berenam ceban. Dan kopajanya pun gak ada yang sampe TKP, jadi kita mesti cari angkot lagi. Kita pun akhirnya coba untuk jalan kaki dan cari tebengan. Daaaaaan………dapet tebengan lagi dong. Mobil pribadi seseorang yang gue lupa tipenya. Kita bilang ke bapaknya “Pak, maaf ya kita keringetan nih, mobilnya jadi bau” | “Justru karena saya liat kamu lari-lari keringetan, saya mau tebengin kamu”. Dianterin persis di depan taman prasasti, lagi-lagi kita berterima kasih dengan satu lagi orang baik di Jakarta yang kita jumpai minggu itu. Masuk ke taman prasasti, memecahkan clue yang kita cari di sekitaran prasasti orang-orang yang sudah mati, dan lanjut terakhir ke walikota untuk foto gokil macem di bunderan HI untuk dapetin iPod Shuffle.
Hari itu kita menyelesaikan misi panjang sampai sekitar jam 3an dan uang yang tersisa 90sekian ribu. Beh, berasa banget pegelnya pas sampe rumah. Tapi bener-bener banyak banget dapet experience seru dari acara ini. Balada kopaja 2013? GOKIL!!!!
NIZARLAND
“Where The Land Inspires The World”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword