Cerita Jadi Sutradara ke Bocah SD

Cerita Jadi Sutradara ke Bocah SD

Hmmmm…. Cerita ini diawali dengan ajakan nina untuk bantu-bantu motoin di acara semacam Kelas Inspirasi yang dibikin sama alumni Teknik UI. Yaaaa gimana ya, secara gue anaknya mure hahaha trus juga sabtu kemaren itu paginya gak ada acara, jadi ketika nina ajakin untuk motoin acara ini ya gue sih hayok-hayok aja. Sekalian kenalan juga sama alumni teknik yang lain.

Acaranya hari sabtu, dan secara dadakan, jumatnya itu, karena ada “accident” di grup whatsapp :p akhirnya gue langsung di whatsapp sama Riyandi, dia yang “mengkepalai” acara ini. Dia minta gue untuk sharing juga mengenai profesi. Hmmm sejujurnya sih gue seneng-seneng aja ya ngobrol-ngobrol di depan bocah. Tapi ketika dia bilang profesi, dan ini yang ngadain anak teknik, pertama yang ada di otak gue adalah profesi sebagai Piping Engineer, dimana itu sangat related banget sebagai alumni Teknik.
But, in another side, gue malah mikir “Anjir, kalo gue ngomongin Piping Engineer, apa yang harus gue omongin. Anak yang non teknik ae kayaknya mual kalo gue ngomonginnya tentang pipa, apalagi bocah yang masih lucu polos lugu dan tidak bersalah ini”. Ya beda sih halnya kalo misalnya gue ngomongin tentang Piping Engineer sama orang yang lagi mau masuk ke dunia kerja, ya masih enak lah ngomonginnya. Nah kalo sama bocah SD? Kasian dianya. Ntar yang ada gue ditimpukin sama mereka hahaha


Pikir pikir selama beberapa menit, “kenapa gue gak cerita tentang profesi gue sebagai fotografer atau sutradara ya?”. Ya kalo fotografer emang sekarang gue lagi kecil-kecilan bangun startup business yang namanya Lumos Production. Dan itu bisa dikatakan profesi juga menurut gue. Kalo sutradara…….itu masih cita-cita sih. Walaupun udah pernah nyutradarain beberapa film yang dimasukin ke lomba/festival dan semacamnya, tapi kayaknya sebenernya sutradara belom bisa dibilang profesi gue sih. Masih far away to achieve that kind of dream :D. Tapi ini lebih seru aja diomongin ke bocah-bocah. Gue mikirnya pasti lebih fun dibanding gue bercerita mengenai pipa dan segala perihal didalamnya.

Dengan persiapan yang seadanya, akhirnya gue pun memberanikan untuk sharing tentang Sutradara ini. Awalnya kan gue cuma foto-foto yah. Jadi waktu sharing session pertama itu gue cuma motoin, nah gue jatahnya pas di sharing session kedua. Pas gue masuk ke kelas 4 untuk moto-moto eh gue malah di cengin “wah ada nidji”, “simoncelli!! simoncelli!!”. Jahat banget yah bocah-bocahnya :”). Gue cuma terdiam kayak lagunya Maliq sambil nyengir dikit. Trus gue langsung fotoin bocah yang ngecengin gue. Pokoknya setiap ada yang ngecengin gue foto close up di depan muke doi, biar doi diem hahaha


Sesi satu itu diisi sama Bugi. Dia bercerita tentang mobil. Ya namanya bocah kelas 4 SD yah. Mereka semangat-semangat banget. Trus waktu giliran gue juga, sama, heboh, pada ga duduk di tempat duduknya. Malah suara gue lagi bindeng, jadi ga bisa keras-keras suaranya. Awalnya itu gue ice breaking dengan nyuruh anak yang paling hobby ceng-ceng-in gue dengan “goyang cesar goyang cesar” untuk praktekin goyang cesar di depan kelas. Dia semangat dengan PD lagi. Hebat banget.

Lanjut gue meng-grab atensi mereka dengan pamer foto-foto bareng Coboy Junior yang jaman dahulu kala pas lagi Musikal Laskar Pelangi. Ya bocah kan idolanya Coboy Junior. Jadi gue pamer foto mereka, tujuannya biar mereka perhatiin, dan gue juga bilang ke mereka salah satu keenakan jadi sutradara itu bisa kenal dengan banyak artis.

Cerita cerita, gue tanya cita-cita mereka apa, sharing apa aja yang harus dibutuhin untuk jadi sutradara, dll. Dan akhirnya gue ngadain semacam “Acting Class“. Ya semacam workshop untuk ngebuat film secara sangat sangat sangat singkat sih. Jadi ada yang gue tarik sebagai sutradara dan kameramen, trus ditarik juga artis-artisnya. Gue tanya ke mereka maunya cerita tentang apa, dan mereka kebanyakan tereak doraemon, yaudah dibantu dengan si Katrina yang beneran “Jenius” menurut gue. Dia bisa mikir ide cerita dengan singkat gitu tentang doraemon dan dinosaurus. Gue aja sejujurnya bingung ketika mereka maunya doraemon, gimana ceritanya yang enak karena emang waktunya singkat banget buat mikir. Yaudah deh, gue bantuin kameramen untuk operasiin kamera, trus si Katrina teriak Action. Dan si bocah-bocah yang jadi nobita dkk nya berakting di depan kamera.


Ya emang amatir banget sih. Tapi untuk sekelas bocah dan persiapan yang seadanya menurut gue seru sih Acting Class nya. Jadi abis gue rekam semuanya, gue masukin ke laptop dan kita tontonin bareng-bareng hasil yang baru mereka buat. Mereka ketawa-ketawa dan merasa seru sendiri gitu bisa bikin film secara singkat. Walaupun ketika gue tanya “Gimana bikin film gampang apa susah?”. Mereka bilangnya “Susaaaaaaah”. Padahal baru gitu, gak tau kalo yang sebenernya lebih menyayat-nyayat hati dan pikiran haha.

 photo Alumni-Berbagi-FTUI-Kelas-Inspirasi-SD-07_zpsc75e2369.gif
Foto Seru Bareng Bocah Kelas 4


Acara kelar sekitar jam 12 siang. Abis sharing session dua itu ada games dulu. Trus kita foto bareng. Sholat, evaluasi panitia, pemberian hadiah secara simbolis dari alumni teknik ke pihak sekolah, terus foto bareng alumni semuanya dan pulang deh.
Ini dia para Alumni FTUI


Terima kasih banyak ya buat yang udah pada ngajak. Kalo ada acara seru lainnya boleh loh ajak gue lagi (mure). Semoga apa yang kita lakukan bisa jadi manfaat ya buat banyak orang. Teknik!!! YAHUUUUDH!!

Mau liat foto bocah pas lagi epic? Ya disini 


NIZARLAND
“Where The Land Inspires The World”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword