Rasanya Cabut & Tambel Gigi

Rasanya Cabut & Tambel Gigi

Hmmm….Pasti banyak banget dari kalian yang mengalami masalah yang sama kayak gue, yaitu masalah gigi. Entah itu gigi berlubang, atau gigi yang harus dicabut dan sebagainya. Sejujurnya di umur yang sekarang, gue menyesal kenapa dari kecil gue gak rajin gosok gigi. Karena gue cuma gosok gigi pas mandi pagi aja. Gak pernah gosok gigi menjelang tidur. Baru beberapa tahun terakhir ini gue akhirnya memulai dengan rutin untuk menggosok gigi sebelum tidur. Ya, mungkin terdengar jorok bagi sebagian orang. Tapi itu lah kenyataannya, mungkin gue salah satu dari beberapa ribuan atau jutaan orang yang gak aware tentang masalah gigi.

Perkara gigi bolong ini sudah gue rasain dari mulai kuliah sepertinya. Trus gue sempet nambel di Puskesmas. Dan karena alasan jadwal kuliah dan semacamnya, gue cuma ke dokter itu dua kali. Padahal harusnya tiga kali balik. Jadi yang namanya tambel gigi itu bukan kayak tambel ban motor yang sekali lo dateng bisa selesai. Gue gak ngerti juga kali ya, sepertinya tergantung case nya juga. Ada yang 3 kali harus balik atau bahkan lebih banyak.


Tambelan yang di puskesmas itu sepertinya tidak bertahan selamanya. Emang sih itu perawatannya belom selesai. Itu masih perawatan yang sementara. Tapi karena gue bandel, mungkin kebanyakan orang juga seperti gue. Ketika gigi gue udah gak sakit, ya gue males pergi ke dokter. Ngapain? Buang-buang waktu dan buang-buang duit. Tapi padahal gue salah besar. Seharusnya gue jalanin treatmentnya sampai selesai.

Gue memulai perawatan gigi lagi setelah gue udah kerja, dimana gue dapet asuransi yang walaupun ada limitnya tapi lumayan lah cukup untuk menangani kasus gue ini. Gue pergi ke dokter gigi yang ada di Apotek Imphi, Otista. Kenapa? Ya karena disana deket rumah gue hahaha. Gue gak searching-searching mencari dokter yang terbaik di kota ini atau sebagainya. Ya yang deket aeee dari rumah, biar gampang hahaha (simple reason).

Oh iya, gue mulai ke dokter itu ketika gigi gue yang bolong sudah berasa sakit dan sangat nyut-nyut-an. Karena awalnya gue takut kalo di bor dan semacamnya. Karena waktu di puskesmas seinget gue gue gak pake di bor, atau di bor tapi cuma dikit ya. Pokoknya saat itu perawatannya gak terlalu parah emang karena (mungkin) bolongnya belom terlalu parah. Tapi yang kali ini sepertinya sudah parah karena udah nyut-nyut-an. Keberanian itu datang ketika nyut-nyut-an itu menghampiri. Gue beranikan diri untuk ke dokter gigi dan ternyata rasanya……..GAK SAKIT!!!!!!!!

Sumpah, gue gak bohong. Gue bukannya ngepost untuk jualan dokter gigi atau di-endorse dan sebagainya. Tapi emang beneran gak sakit. Dulu yang ada di bayangan gue itu, kata orang-orang di bor. Gue mikirnya, “Anjir gigi gue di bor, pasti sakit. Anjir di bor sampe kena gusi”. Pokoknya pemikiran-pemikiran tolol itu lah yang dateng. Tapi ternyata eh ternyata, pas di tambel ya enggak sakit. Soalnya kan gigi beda ya sama kulit atau apa. Kalau kulit lu di bor mah sakit. Gue gak ngerti sih secara medis kenapa kalo gigi gak sakit. Karena emang belom sampe kena lapisan syaraf atau apanya lah itu. Pokoknya INTINYA. TAMBEL GIGI GAK SAKIT. Emang sih ada beberapa titik dimana ketika gigi lo di bor dan itu berasa ngilu, tapi lo tinggal kasih respon yang normal ke dokternya, dan pastinya dokter itu langsung kasih tindakan yang pas buat lo.

Gue ditambel tiga gigi. Awalnya cuma dua. Dan satu gigi sampe 6 kali balik ke dokter untuk treatment. Jadi total 12 kali. Ditambah ternyata ada satu gigi yang keliatannya bolong kecil, ternyata pas diperiksa sama dokternya lumayan, dan untuk gigi yang itu harus di-treatment dua kali.

Mungkin banyak yang berfikir “Gila, sampe 6 kali bulak-balik? Kenapa gak sekali ae? Wah diboongin sama dokternya kali lo!”. Gue juga awalnya mikir kayak gitu. Tapi ketika gue tanya-tanya ke temen gue yang lagi koas di FKG, mereka ngejelasin kalo emang yang namanya perawatan bisa gak cuma sekali. Ada yang namanya perawatan sistem syaraf atau apalah namanya, gue agak lupa. Jadi ketika dateng pertama kedua itu gigi lo dimasukin obat dulu untuk nyembuhin syarafnya, ntar kalo udah sembuh baru deh ditambel secara permanen dan bisa pilih mau tambel logam atau X-Ray. Kalo tambel logam lebih murah, tapi warnanya item kayak warna logam gitu. Kalo misalnya X-Ray emang sedikit lebih mahal, tapi warnanya akan sama dengan warna gigi.

Untuk 14 kali treatment untuk 3 gigi ini gue habis sekitar 2juta sekian. Gue gak tau ya ini murah atau mahal. Karena ini pertama kalinya gue ke dokter gigi dan punya preferensi lain. Tapi kayaknya sih segitu ya emang normal untuk sampai 14 kali treatment sampai tambel permanennya.

Trus kan ada satu gigi gue yang karena terlambat ditambel, jadinya mau gak mau harus dicabut. Awalnya gue males karena mikir, “Ah kalo dicabut ntar gue ompong dong, trus kata temen gue yang anak FKG, gigi lo bisa renggang. Ah males ah, belom sakit juga, entar aja kalo udah sakit”. Tapi akhirnya kemaren gue beraniin untuk cabut gigi, dan ini pertama kalinya. Karena gigi gue ini udah habis setengah bagiannya. Gue takutnya lama kelamaan habis dan susah untuk dicabut dan harus dioperasi atau bahkan mempengaruhi syaraf. Soalnya kan gigi kita itu banyak syarafnya. Kalo udah kena sampai syaraf, itu yang bahaya.

Pertama kali ke dokter dan bilang mau cabut, gue nanya dulu “Dok, cabut gigi gak sakit kan ya dok? hehe”. Dokternya cuma bilang “Enggak” dengan datarnya. Sebenernya dokter itu gak meyakinkan gue, tapi gue meyakini diri gue sendiri kalo ini gak sakit. Ya kalo sakit pun, masih sakit-sakit normal lah.

Lampu dinyalain persis di depan mata gue, dan itu bikin silau, dan gue jadi merem. Dokternya awalnya nge-bor gigi gue. Gue gak tau ngapain, tapi di bor dulu, biasa aja gak terasa sakit, karena gue udah berpengalaman sampai 14 kali treatment dengan bor-bor-an hahaha. Abis itu gue disuntik gusinya. Dari arah dalem dan luar gigi. Hmmm agak sedikit sakit sih, tapi cuma sekitar 3-5 detik kok. Dan sakitnya gak sakiiiiiit banget kayak yang kebanyakan orang ceritain. Sakit-sakit normal kalo disuntik lah. Abis itu dokternya ngeracik obat dan kemejanya, gue cuma merem. Dan dokternya nanya “Gimana zar? Sudah berasa tebel?”. Eh tenyata bener, bagian iri mulut gue berasa bengkak dan tebel. Bukan sakit, ini mungkin efek biusnya, bibir gue rasanya jontor, tapi gak sakit. Kemudian sama si dokter dicabut pake apalah itu gue gak tau, karena gue cuma merem. Trus terasa si dokter susah untuk nyabut, dan dia pake alat bor lagi, trus dicabut lagi sampai akhirnya berhasil dicabut dan dokternya ngeliatin ke gue gigi yang dicabut itu. Yang dibayangan gue ketika abis dicabut, gue akan berasa kesakitan dan tereak “AAAAAAAAK!!!!”. Tapi ternyata gak berasa apa-apa. Abis itu dokternya kayak masukin obat atau apalah itu dan masukin kapas untuk gue gigit. Setelah itu gue disuruh nebus obatnya deh di apotek.

Nah, disini poin yang mau gue share adalah:
1. Rawatlah gigi lo sedini mungkin, karena kalo gigi itu bukan kayak kulit yang korengan, yang kalo luka bisa numbuh kulit baru. Gigi ini irreversible. Jadi kalo udah bolong gak bisa sembuh lagi, ya mau gak mau harus dicabut.
2. Kalo ada gigi lo yang bolong, langsung aja ke dokter gigi secepatnya. Jangan nunggu sampai sakit dulu. Karena semakin awal lo dokter, perawatannya akan lebih sebentar, akan lebih murah, dan gigi lo pun akan cepet sembuh. Kalo lo nunggu lama, itu akan semakin bolong gede, dan kalo udah gabisa ditambel ya mau gak mau harus dicabut.
3. Kalo lo ada gigi yang harus dicabut, juga cabut aja secepatnya. Emang sih bisa bikin gigi renggang, tapi kan bisa pasang gigi palsu. Mungkin mikirnya “Gigi palsu gak senyaman gigi asli lah”. Ya iya bener, tapi lo udah terlambat untuk mikir kayak gitu. Coba lo mikirnya dari dulu sebelom gigi lo udah parah. Kalo udah parah ya mau gak mau harus dicabut daripada nanti mengganggu syaraf lo.
Sekian postingan dari gue. Gue cuma mau share apa yang gue rasain tentang gigi karena gue tau banyak juga yang punya kasus mengenai gigi. Semoga postingan ini bermanfaat yah. Kalo emang ada beberapa statement yang beda dengan medical reason, ya maaf aja namanya juga orang awam. Gue cuma nulis apa yang gue tahu. Kalo ada yang salah-salah, mohon dikoreksi yah. Thank you 🙂
NIZARLAND
“Where The Land Inspires The World”

Comments (2)

  1. pradipta agus wibisono
    March 3, 2017 at 13:02 pm

    Otw dokter gigi bang

  2. Nabila putri safira
    June 8, 2017 at 15:13 pm

    Makasih infonya ya jdi gw gk takut nanti untuk tambal gigi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword