Kineforum Misbar: Gerimis Gak Bubar

Kineforum Misbar: Gerimis Gak Bubar

Nonton layar tancep, di malam hari, dengan oksigen yang masih berlimpah di ruangan terbuka, serta dengan sensasi pake Jas Hujan dan rintikan air hujan yang membasahinya emang seru banget. Beberapa minggu yang lalu gue dateng ke Kineforum Misbar. Ini semacam teater, eh bukan sih kayak tempat nonton lah, layar tancepan gitu, di Monas. Gue udah lama banget kepengen dateng kesini, sejak liat dari twitternya Kineforum tentang gambar 3D kineforum misbar ini.

Gue dateng dua hari, hari Jumatnya di kala kebanyakan orang ke DWP, gue malah seru sendiri ke Monas. Dan besokannya yaitu sabtu, malem minggu. Hari Jumat ini, gue sendiri ke Monasnya. Dengan berpakaian baju koko dari kantor (maklum hari Jumat, kadang-kadang ke kantornya kokoan), gue melaju ke tempat misbar ini. Eh ternyata pas sampe disana gue ketemu banyak temen gue juga, mulai dari anak kineforumnya yang jaga, terus ada senior dan junior kampus yang juga dateng. That’s why gue gak pernah ngerasa “awkward” atau gimana kalo dateng ke acara sendirian, nanti juga ketemu orang. Kalo gak ketemu orang ya kenalan aja (modus) hahaha.


Venue nya kayak gini. Seru kaaaan 😀



Yok! Mari kita nonton film Indonesia

Ini ruang tunggu sebelom nonton. Kiri loket tiket. Kanan tempat jajan


Jumat itu gue mengawali dengan nonton Janji Joni karya Joko Anwar. Dari dulu sampai sekarang gue tetep jatuh cinta sama film itu. Filmnya tuh unik, menceritakan tentang profesi yang unik yaitu pengantar roll film, trus storytellingnya Joko Anwar juga cerdas, ditambah deretan artis yang ada di film itu. Walaupun cuma sebagai figuran, tapi banyak banget artis papan atas yang berperan di Janji Joni. Pokoknya two thumbs up deh buat film favorit gue satu itu.

Kemudian film dilanjutkan dengan Belkibolang. Satu film omnibus yang terdiri dari 12 film pendek. Dan ternyata Belkibolang itu artinya Belok Kiri Boleh Langsung. Hahahahaha absurd banget yah. Anyway salah satu film pendek yang jadi favorit gue yaitu “Percakapan Ini” atau bahasa inggrisnya “Chit-Chat”. Dan ternyata sutradaranya Ifa Isfansyah, pantesan gue jatuh cinta sama film itu. Baru pernah ngeliat tipe film yang flashback kayak gitu aja. Bukan flashback biasa kayak kebanyakan film-film loh ya. Pokoknya seru deh.


Atasnya kosong melompong tanpa atap

Seat untuk nontonnya

Layar tancepnya


Belkibolang ini mulai dari film yang gue suka, film yang gue ga ngerti dan film yang rada-rada 18++  juga ada. Tapi sejujurnya pas belkibolang ini gue nontonnya gak begitu fokus karena di depan gue ada Ladya Cheryl. Aduh emang kayaknya kampungan banget ya gue hahaha tapi abisnya si Ladya Cheryl ini beneran lucu menggemaskan banget bikin gak konsen. Mau cerita tentang Ladya Cheryl? Ini gue ceritain yah.

Jadi waktu sebelom Belkibolang diputer dan gue liat ada si aktris yang satu ini. Trus gue sih diem aja sambil ngomong dalem hati “wuih, lucu ya. kecil imut-imut gitu pokoknya”. Awalnya sih gue mau negor tapi malu-malu kucing biasalah. Waktu gue mau negor eh dia dipanggil sama temen-temen filmmaker lainnya. Yaudah gue diem aja, sambil nungguin. Trus pas dia lagi berdua sama temennya yang ternyata filmmaker Belkibolang itu gue langsung samperin dan to the point bilang “Mba Ladya boleh foto bareng ga?”, sambil nyodorin note gue ke temennya itu. Trus difotoin deh kita lagi sama-sama pake jas ujan, soalnya waktu itu emang lagi lumayan ujan. Tapi yes akhirnya gue dapet foto bareng juga. Jadi berasa udah afdhol dateng ke misbar ini. Gue suka banget sama Ladya Cheryl sebenernya di film garapan Mouly Surya yang berjudul Fiksi. Gue ngobrol-ngobrol sedikit sama Ladya Cheryl yang jadi satu experince yang menarik dalam hidup gue. Gak bisa gue ceritain karena takutnya kepanjangan. Intinya Ladya Cheryl merupakan artis lucu, cantik, sederhana, dan menggemaskan, serta humble banget di mata gue. Semoga next time ketemu lagi ya mba Ladya 🙂


Foto bareng Ladya Cheryl yang menggemaskan dan baik hati

Foto bareng Junior RTC


Di hari kedua, sabtu malem minggu gue niatnya mau nonton Nagabonar yang jaman dahulu kala abis itu baru lanjut film Omnibus Sinema Purnama. Tapi dikarenakan gue cape dan ketiduran bentar, jadi gak dapet Nagabonar. Gue cuma nonton Sinema Purnama bareng anak Sinematografi UI (Danang dan Ajik), serta si Shakadut (temen kantor gue ) yang bawa sepupunya.


Di hari kedua ini cuaca lebih bersahabat sih, gak ujan. Dan Sinema Purnama memberikan gue banyak insight tentang film Omnibus. Bagus sih filmnya. Mantap.

Overall seru banget nonton di Kineforum Misbar ini. Bener-bener kasih experience yang beda banget dalam nonton film. Yang biasanya duduk di biskop dengan seat yang empuk trus ruangan berAC dan makannya popcorn atau hotdog. Ini bisa di ruangan terbuka, sambil pake jas ujan dan rintik-rintik hujan sambilan makan pop mie atau susu hanget. Beh ajib banget, apalagi kalo bisa ditemenenin pacar. Pasti seruuuuu :”) #curcol hahaha

Thank you yah Kineforum. Sering-sering bikin kayak gini dong. Setiap malam minggu adain screening lagi di Monas. Bangunan Kineforum Misbarnya dibikin permanen aja. Bagus. Sayang kalo dirubuhin cuma untuk screening beberapa hari 😀
NIZARLAND
“Where The Land Inspires The World”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword