Ceritanya sih Solo Backpacking (Belitung Trip)

Ceritanya sih Solo Backpacking (Belitung Trip)

16-19 Januari 2014

Perjalanan ini disebabkan oleh salah satu kejadian di kantor gue yang terjadi di bulan Agustus. Saat gue lagi fokus fokusnya kerja (pencitraan), beberapa temen gue heboh ngomongin promo tiket. Katanya Citilink, 110ribu Pulang Pergi. Gue denger berita itu langsung Tanya “kemana aja?”. Trus temen gue bilang, “banyak, ada Bali, Makasar, Belitung”. Dikarenakan gue udah pernah ke Bali, jadi pilihannya antara Makasar dan Belitung. Dan karena gue pecinta Laskar Pelangi, jadi diputuskanlah gue ke pulau yang dipopulerkan oleh film itu.

Tiket promo citilink ini Cuma ada satu seat di setiap penerbangan. Jadi kalo misalnya lo mau ke Bali, lo bisa tuh lo berangkat pagi, temen lo siang, atau malemnya. Gak bisa bareng-bareng dalam satu penerbangan. Ketika tau kalo Citilink sehari Cuma satu penerbangan, gue udah siap-siap aja kalo misalnya gue akan cuma sendiri.

Emang judulnya Solo Backpacking. Jadi gue bener-bener sendiri. Hanya gue, kamera dan backpack (ahzek). Tapi dikarenakan ada social network/website yang bernama Couchsurfing.org. Pastinya gue memanfaatkan fasilitas itu. Gue udah pernah sih nge-host pertama kali lewat CS. Tapi untuk nge-surf dan cari orang local via website itu belom pernah. Dan akhirnya, inilah pengalaman pertama gue untuk cari tebengan rumah atau temen ngetrip bareng via CS.

Sebelom gue, ada salah satu temen kantor yang juga berangkat ke Belitung. Dia kalo gak salah 3 hari 2 malem apa 2 hari semalem gitu. Yang jelas, biaya yang dia keluarin itu Rp. 350.000. Itu udah dari kosannya dia sampe bandara naik damri, sampe pulang lagi ke kosan. Gila gak tuh. Gak ngebayangin kan disono makannya apaan? Tapi ya wajar sih, soalnya dia hoki dapet host yang bisa nebengin dia untuk nginep. Jadi dia gak keluarin duit untuk nginep, dan juga kemana-mananya ditebengin motor. Ya tinggal biaya makan, sama printilan printilan secuil lah.

DAY 1
Penerbangan ke Belitung itu jam 5.55 pagi. Lo bisa ngebayangin kan gue harus dari rumah jam berapa? Iya. Gue dari rumah sekitar jam 3. Tadinya gue mau naik taksi gelap atas saran temen gue. Itu ada di depan cawing BNN. Bayarnya kalo gak salah 25ribu. Tapi setelah dipikir-pikir dan tau kalo damri ada dari jam 3 pagi, akhirnya gue kesananya naik damri dari pasar minggu. Kesananya minta dianterin sodara gue naik motor. Ya lumayan lah naik damri, aman, nyaman dan cuma 30ribu. Tadinya ada temen gue yang nyaranin naik taksi aja. Yekhale, naik taksi bisa 150ribu sendiri. PP ke belitungnya aja Cuma 110ribu. Masa ongkos sekali taksi ke bandara 150ribu. Na’as banget.

Ini pengalaman gue flight sendiri. Gue naik pesawat baru dua kali sebelom ini. Waktu liburan bareng temen kampus ke bali. PP naik Air Asia. Sebenernya dengan modal perjalanan ke Bali itu gue udah dapet gambaran lah. Walaupun sebenernya pada saat itu gue tinggal ngikutin temen gue. Sesampainya di Bandara sekitar jam 5. Gue awalnya masuk ke terminal 3. Trus ngeliat orang ngantri ada tulisannya “Check In”, gue ikutan ngantri. Soalnya gue inget waktu gue ke bali, gue ke mba-mba ini yang disampingnya ada tempat buat masukin barang kalo mau naro di bagasi. Pas lagi ngantri dan nengok kanan kiri, ternyata citilink ada ‘Self Check In’. Ini dikhususkan untuk yang gak pake bagasi. Jadi tinggal pencet-pencet touch screen, isi booking number, flight number, sama last name. Muncul deh kertas buat boardingnya. Trus masuk, bayar airport tax 40ribu dan nunggu di waiting room. Ya gue nunggu disana gak terlalu lama sih. Sekitar 30 menitan. Sambilan ngecas power bank dan dengerin musik.

Take off lah pesawat, dan rasanya baru sebentar ternyata udah landing aja. Waktu yang dibutuhkan dari Jakarta ke bandara Tanjung Pandan ini berkisar 1 jam. Sampai disana gue dijemput langsung sama pemilik penginapan yang bakal gue inepin. Gue sebelomnya ngubungin Dinda, anak Backpacker Indonesia (BPI). Dinda ngasih nomor gue ke bapak itu. Dan katanya akan dijemput, kasih aja uang 30ribu. Sebagai biaya jemputannya. Gue fikir akan dijemput pake ojek gitu. Eh ternyata pake mobil broh. Ya emang mobil tua sih. Mobil rental Avanza. Tapi ya mayan banget lah, dijemput, dan langsung dianter sampe penginapan. Malah bapaknya ramah banget.


Bandara menuju penginapan Belitung Melambai ini sekitar 20 menit. Sampe disana gue langsung kenalan sama orang yang udah gue sapa via CS dan juga whatsapp, yaitu Puguh. Si mas Puguh ini ternyata kerja di PUSRI. Dia alumni ITB. Tau dia lulusan teknik, langsung nyambunglah obrolan kita. Tadinya si Puguh ini nginep di kamar yang single bed. Tapi karena ad ague dan sorean temannya ada yang mau dateng, jadi dia pindah ke kamar yang Double. Gue pun ikut sama dia. Ini pertama kalinya gue baru kenalan sama orang dan langsung sharing room. Yaaaa…bismillahi tawakaltu lah ya. Tapi Alhamdulillah wa syukurillah Puguh ini anak baik-baik. Anyway, biaya di Belitung Melambai itu untuk yang single bed 75ribu. Dan yang double bed 125rb. Itu udah kamar mandi dalem dan TV. Yang single bed pake kipas angina, yang double bed pake AC. Itu lumayan banget. Murah sih lebih tepatnya. Telpon aja ke 081929515767 kalo mau nginep disana. Recommended sih.

Foto penginapan Belitung Melambai 


Sampe penginapan itu kan sekitar jam 8an. Gue langsung ganti celana pendek dan langsung berangkat bareng puguh, motoran, ke daerah Membalong. Kita mau menuju ke pantai Pembayong apa Pengabon gitu. Gue sedikit lupa. Gue kira awalnya itu deket, karena si Puguh pernah bilang bahwasannya di Belitung itu kemana-mana deket. Jadi gue pikir ya paling cuma ke pantai di sono yang secuil dari penginepan. Eh ternyata……… gue mesti melewati jalan panjang yang kosong melompong. Dengan pemandangan pohon pohon beranting di kanan kiri gue udah ngebayangin ala-ala si butet manurung di film sokola rimba. Motoran di hutan-hutan gitu. Tapi kalo dia kan real di hutan yah, kalo gue ya semi-semi hutan lah. Jalanannya sih aspal. Tapi pinggirannya masih hutan, kebon gitu.

Sesampainya di pantai itu pantat keram, tapi kebayar. Pantainya baguuuus… Biru gitu. Kayak mau tereak PANTAAAAAAAI!!!!!. Sesampainya disana gue langsung jepret-jepret pemandangan disana. Naik-naik batu. Cari spot-spot yang ekstrim (padahal gak ekstrim amat juga sih), trus foto sama warga lokal sana. Dan diakhiri dengan makan di deket sana. Karena gue cuma makan berdua. Jadinya gue cuma makan nasi goreng. Karena kalo ikan, kayaknya harus satu ikan yang gede gitu. Kalo rame-rame bisa sharing mah enak. Jadi makan pertama ini nasgor dulu.



Foto lainnya di Pantai Penyabong 

Perjalanan pulang tadinya mau ke batu baginde apalah itu. Yang katanya ada batu yang guede banget menyerupai kemaluan laki-laki dan perempuan. Kita udah coba mau kesana, tapi sampe ditengah jalan ternyata kita gak tau harus kemana. Jadinya kita gak nerusin perjalanan ke batu itu. Pulang lah kita. Eh di tengah perjalanan, ternyata bensin abis. Motor yang kita rentalin itu Mio. Kita minjem di penginapan melambai. Harganya 70ribu per hari. Indikator bensinnya mati. Ya secara gue di rumah pake Vega R, jadi feeling gue bukan feeling mio. Kita udah ngisi 20ribu pas mau berangkat. Eh pas di tengah-tengah perjalanan pulang abis bensinnya di tengah-tengah. Ya udah gue ambil positifnya aja. Kalo gak gini kan gak ada ceritanya hehehe

Jadinya gue markir motor dulu di pinggiran jalan. Di pinggiran rumah orang sih. Trus kita jalan ya lumayan lah sekitar 300 meter kali ya buat nyari tukang bensin eceran. Setelah dapet yang jualan bensin, disana ada orang yang bawa mobil, trus kita bilang “mas boleh numpang gak nanti sampe depan sana, motor kita mogok”. Eh ternyata dibolehin, jadi abis beli bensinnya, gue nenteng-nenteng bensin itu ke dalem mobil. Mayan juga dapet experience baru. Dan setelah kita isi bensin, kita balik lagi ke tempat yang jual bensin buat balikin tempatnya.

Pulanglah kita sampe penginapan. Waktu itu jam menunjukan pukul setengah empat. Gue galau mau ngabisin waktu kemana. Mau cari pantai yang bagus dan sempet dikunjungin untuk hunting foto sunset. Ketika gue mau pergi, ternyata ada mas Wawan. Dia temennya mas Puguh. Pas dia baru dateng, trus gue kenalan dan langsung gue ajak ke Pantai. Dia langsung excited juga. Berangkatlah kita awalnya ke tanjung pendam. Karena itu yang paling deket kota. Tapi ternyata pantainya jelek. Bener-bener kosong melompong dan pada saat itu kotor + banyak sampah. Jadi belom sempet duduk atau foto-foto disana, kita langsung mutusin buat menuju ke Tanjung Tinggi. Ternyata buat ke Tanjung Tinggi dari Tanjung Pendam itu lumayan juga. Sekitar 45 menit lah dengan jalanan yang supeeeeer kosong. Inilah salah satu yang gue suka dari belitung. Jalanan berasa punya lo. Kosong melompong bro. Sesampainya di Tanjung Tinggi gue langsung excited dan ngambil foto sebanyak-banyaknya.


Life is Adventure


Foto lainnya di Tanjung Tinggi 


Sekitar jam 6 kurang, kita langsung balik lagi ke penginapan. Saat itu gak ada sunset, karena cuaca mendung. Kita pulang lagi ke penginapan, dan diajakin makan di Belitong Tempok Duluk sama Fitrah. Salah satu anak CouchSurfing yang nemenin kita jalan-jalan khususnya pas malem hari. Langsunglah kita menujung Belitong Tempok Dulu dan gue coba makanan sea food apa ya…lupa. cumi atau apa gitu. Pokoknya kita beli beberapa varian sea food, trus coba cobaan. Untuk tempat makan ini, dari segi tempat dan suasana 7/10/ tapi rasa ya….6/10 lah. Standar. Tapi menurut gue tempat itu jadi salah satu tempat yang wajib lo datengin sih kalo ke Belitung. Soalnya lumayan terkenal, jadi biar kalo temen lo ada yang ngomongin tempat ini, yaaa….. lo udah pernah kesana gitu 😀

DAY 2
Bangun pagi dan kita langsung menuju ke Belitung Timur. Tujuan kita saat itu adalah Replika Sekolah Laskar Pelangi dan Museum Andrea Hirata. Perjalanan dari penginapan ke Belitung Timur itu lumayan, sekitar satu jam kali yah. Sesampainya di Replika Sekolah Laskar Pelangi…. gue amaze banget. Jujur emang gue sebegitunya sama Laskar Pelangi. Keliatannya sih replikanya ya gitu-gitu aja. Tapi gue amazing. Gue ngebayangin Mira Lesmana dan Riri riza lagi set alat-alat disana untuk shooting. Bener-bener seneng banget gue saat itu.


Belitung Timur, We’re Ready

Foto di Replika Sekolah Laskar Pelangi 


Dan pas di Museum Andrea Hirata, gue masih terpana melihat poster-poster gede yang diambil dari Film Laskar Pelangi. I don’t know why, but i felt, i was into it. Setelah dari Museum Andrea Hirata kita pergi ke pantai, tapi gue lupa nama pantainya apa. Pantainya biasa aja sih, gak ada batu-batuan khas belitung. Disana kita makan ikan bulet di-gangan. Jadi gangan itu semacam bumbu kuah gitu yang dikasih ke ikannya. Jadi kalo misalnya beli ikan akan ditanya “Dibakar? Digoreng? Apa digangan?” Gue sangat rekomen kalian untuk cobain yang gangan. Soalnya itu khas belitung. Oh iya sama sebelom dari ini, kita juga ke Vihara Dewi Quan In. Isinya ya vihara gitu tempat orang sembayang. Kalo kalian lagi lewat sana ya boleh mampir, tapi bukan jadi tujuan yang wajib dikunjungin sih.


Foto di Museum Kata Andrea Hirata 



Kemudian kita juga jalan ke Bukit Pangkuan. Tadinya mau sunset-an di Pantai apa. Tapi kayaknya gak keburu. Jadinya kita ngejar ke Bukit Pangkuan aja. Dan pas sampai sana gue seneng banget. Suasananya tuh yang santai, adem, ijo, ditambah sunset yang sedikit mewarnai sore itu. Beeeh, itu oke banget deh. Menurut gue sih itu jadi salah satu tujuan yang sangat rekomen untuk dikunjungin. Anyway katanya Dinda, temen gue orang belitung yang menemani kita disana, dia bilang disana ada tanahnya si Aziz Gagap. Yah FYI aja.


Bukit Pangkuan

L.O.V.E


Pulang ke penginapan, mandi dan rapih-rapih, kemudian kita berangkat ke Unique. Itu semacam cafe ngehits nya disana. Mungkin kalo di Jakarta, macem Kemang gitu kali ya. Disana samping-sampingnya ada cafe-cafe gitu di pinggir pantai. Untuk harga makanannya standar lah. Es teh manis 10ribu. Ayam saus tiram 25 ribu kalo gak salah. Dari segi rasa juga standar sih. Tapi lumayan lah buat suasana. Anyway disana gue dikenalin sama penyanyi cafe sana. Trus gue memberanikan diri untuk maju ke depan dan nyanyi. Awalnya gue malu-malu. Tapi pas gue pikir-pikir lagi, kayaknya gak afdhol kalo gue gak maju. Mumpung lagi di Belitung dan gue juga gak kenal sama orang-orangnya. Jadi pasang muka tembok aja. Itung-itu karaoke gratis lah.
Manggung Dulu Bro

DAY 3
Pagi itu diawali dengan perjalanan menuju pantai kalayang. Kita bener-bener berangkat jam 5 subuh, demi ngejar sunrise disana. Tapi ternyata oh ternyata sampe sana mendung, jadi kita gak dapet sunrise. Yaudah kita pun foto-foto aja. Dilanjutkan dengan perjalanan ke Tanjung Tinggi. Sebelomnya gue udah pernah ke Tanjung Tinggi yang hari pertama, dan saat itu gue kesana lagi, dan ke bagian Tanjung Tinggi yang beda dari yang gue kunjungin di hari pertama. Ya…..Gue masih amazing ketika ngebayangin tempat itu adalah tempat shooting laskar pelangi. Ngebayangin si Mira Lesmana dan Riri Riza Shooting disana. Oh iya abis itu kita makan seafood disana, lumayan enak kok, dan abis duit 150ribu untuk 4 orang itu kalo gak salah.

Foto di Tanjung Klayang dan Tanjung Tinggi 

TANJUNG KLAYANG
TANJUNG TINGGI


Dari sana kita langsung menuju Gunung Tajam. Gue agak lupa sih lokasinya dimana. Pas gue sampe sana gue seneng banget bisa ngeliat yang ijo-ijo. Air terjunnya tuh sejuk banget. Adem, tenang. Ketika semua orang ke Belitung pada ngejar pantai ini pantai itu, tapi selama perjalanan gue disini Gunung Tajam jadi tempat terfavorit. Gak tau kenapa ya airnya adem, trus jernih, banyak ikan-ikan hias juga. Jadi lo bisa berenang disana bareng ikan-ikan lucu itu. Seru deh. Disana pun gue langsung moto-moto ini itu. Seru banget deh. Puas disini.

Foto di Gunung Tajam 

Ini batu-batuan di dalem airnya. Airnya jernih banget kan?

Sumpah disini seru banget. Berasa dipijetin.

Seru-se-seru-serunya-seru

Finally I have underwater photos there 😀

Setelah itu kita melanjutkan “hiking”  ke daerah atas gunung itu. Jadi ada dua puncak gitu. Mau milih yang makam, apa tower. Kita milih tower. Perjalanannya sekitar 1 jam lah untuk nanjak ke atas. Medannya sih biasa aja sebenernya. Tinggal ikutin jalan aja. Gak ada yang harus manjat-manjat ngeri gitu. Tapi sesampainya diatas ya cuma ada itu. Tower untuk TV atau Telpon gitu. Didalemnya ada teknisi yang lagi benerin tower itu. Emang sih ada pemandangan yang oke pas disana buat diliat. Tapi menurut gue pribadi, gak worth it untuk naik kesana.

Naik Gunung Ala-ala 


Abis kita turun lagi dan kita menuju Batu Mentas. Katanya disana banyak Tarsius. Itu binatang khas belitung. Kalo mau liat penampakannya kayak apa yah bisa gugling sendiri lah ya. Pas sampe sana kita ditarikin uang masuk 10ribu per orang. Temen gue yang orang Belitung ini bingung. Harusnya gak ada dimintain duit-duit gini. Dan sampe dalem pun gak ada apa-apaan juga. Tarsiusnya gak ada. Ada yang bilang lagi mencar-mencar nanti kalo udah malem baru balik lagi atau gimana. Trus cuma ada sungai gitu buat orang-orang mandi. Tapi menurut gue sangat tidak worth itu deh. Mendingan ke Gunung Tajam.


Bareng Bang Doyok di Batu Mentas. Rambutnya gokil!


Balik dari Batu Mentas, ke penginapan, dan mau menghabiskan malam terakhir dengan makan Mie Atep dan Es Jeruk Kunci. Makanan khas belitung. Oh iya pada saat itu gue pake sarung ke luarnya. Lagian ada temen gue yang bilang “yaudah lo gitu aja”, nunjuk ke sarung gue pas gue selesai sholat. Sebagai orang yang merasa tertantang yaudah gue pake aeee. Dan gue mikirnya selow selow ae. Orang cuma mau makan Mi Atep doang. Ya ibaratnya lo mau makan bakso atau makanan yang deket-deket rumah. Kan selow-selow ae. Di otista aje orang pake sarung berkeliaran biasa aje. Nah disana, pas gue lagi makan diliatin sama banyak orang. Ditambah abis itu gue ke Unique lagi. Awalnya  ditantang sama temen gue untuk nyanyi dan duet sama Romo. Orang tua yang hidupnya cuma ngabisin duit disana karena udah terlanjur kaya. Tapi karena orang-orang pada liatin gue yang bener-bener ngeliatin dari atas sampe ke bawah dengan muka ga santai, jadinya gue males. Ya emang sih salah gue, masa iye malem mingguan ke cafe pake sarung. Emang gue kan gak ada niat kesini sebelomnya. Sampe sana baru duduk sebentar trus gue keluar buat jalan-jalan dan melanjutkan tidur di mobil.

DAY 4
Pagi-pagi, mandi, dan langsung dianterin sama temen gue ke bandara. Tapi sebelomnya mampir dulu ke Rumah Adat Khas Belitung. Seneng banget gue bisa dapet kesempatan trip seseru ini. Ini pertama kalinya solo travelling. Bener-bener yang kesana gak kenal orang sama sekali, trus harus sharing room, sharing cost, coba percaya sama orang yang belom kita kenal sebelomnya. Seru deh….Seru banget. Emang sih pas gue kesana cuacanya lagi gak mendukung. Jadi pantainya gak sejernih seharusnya. Dan juga gue gak Hoping Island (ke pulau pulau kecil), karena ombaknya lagi jelek.


See you in another trip, mates 🙂


Totally fun, and I really recommend you to solo backpacking. At least once at your life. So much life experience that you can grasp. Go through this link to see the video clip which I made. Uber fun! 🙂

NIZARLAND
“Where The Land Inspires The World”

Comments (3)

  1. Ambar
    February 12, 2017 at 04:12 am

    Kalau sewa motor itu dimana mas? Dan berapa biaya per hari utk sewa motor?

    1. Nizar
      February 15, 2017 at 19:40 pm

      Saya sewa motornya di penginapan melambai itu. Nomornya juga sudah ada di blogpost yah 🙂

  2. Badariah
    March 23, 2017 at 06:06 am

    Salam saudara Nizar,

    Nama saya Badariah, dari Malaysia.
    Saya dah membaca banyak blog, tapi saya kurang faham.
    So, saya harap saudara boleh tolong saya.
    Saya cuma nak tau step untuk ke Pulau Belitung.
    Dari Malaysia, saya perlu ambil tiket ke daerah mana yer?
    Sebab sepanjang pembacaan saya, tidak dinyatakan lapangan terbang yang berdekatan dengan Belitung.
    Mohon pertolongan saudara menjawab soalan saya yer.
    Terima kasih banyak banyak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword