Danau Toba: Sekali Coba Langsung Tergoda

Danau Toba: Sekali Coba Langsung Tergoda

Danau Toba: Sekali Coba Langsung Tergoda

Hahahaha kira-kira begitulaaaaah deskripisi yang paling tepat untuk danau toba ini. Beberapa minggu yang lalu gue dan tim Mas Ipang, kita pergi ke Toba untuk mencari potensi wisata disana. Kerjaan ini ya kerjaan dari kemenko maritim, detailnya apa gak perlu yah. Yang penting cerita jalan-jalannya aja haha.

Dulu banget, Mas Ipang pertama kali ke Toba dia bilang “Aduuuhhh gak lagi-lagi deh kesana”. Trus beberapa temen juga ungkapannya serupa. Jadi ketika ngomongin Toba, ya ekspektasi udah cupu… Mungkin yang paling mendekati ya sama ketika gue ke kota Padang aja. Ya gersang, gak ada apa-apa.

Ternyata????? Khan maennnn……. Bagus… banget!!! Like literally, seriouslyyyy (anak jaksel style) wkkk. Tapi emang beneran bagusss. Jadi waktu di kunjungan pertama ini, gue mendarat di Bandara Kualanamu. Trus langsung perjalanan darat sekitar 4 jam ke Taman Simalem Resort (Karo). Tempatnya pewe banget, dan itu salah satu hotel mahal disana. Tapi ya karena kerjaan, kita sampe sana jam 2 malem. Numpang tidur doang, jam 6 bangun, mandi, sarapan dan langsung jalan. Tapi taman simalem itu amazing…. Karena pertama kali kesana dan sarapannya langsung disuguhin pemandangan Danau Toba. Bagusnya khan mainnnn.

Waktu itu kita lanjut ke sipiso-piso. Katanya ini salah satu air terjun tertinggi nomor 4 di Indonesia kalo ga salah. Tempatnya indah dan enak banget buat ngopi atau sekedar seduh energen disana. Jalan kebawahnya gak jauh banget (mungkin sekitar 30 menit – 1 jam). Tapi ya mayaaan menguras tenaga, jadi pastikan bawa air minum.

Setelah sipiso-piso lanjut ke Taman Bunga Sapo Juma. Ya itu isinya emang beneran taman bunga. Karena gue anaknya gak bunga banget, jadi gak sebegitu amaze. Tapi kalo kalian yang flowery, mungkin bakalan suka.

Setelah darisana, rencananya kita mau ke menara pandang The Kaldera, tapi ternyata kabut dan hujan besar, jadi gak bisa. Kita cuma mampirin Pantai Pasir Putih Parbaba sebentar.

Di Pulau Samosir, kita nginep di Samosir Village (itu juga salah satu hotel terbaik disana, dan Presiden juga akan nginep di sana). Tempatnya juga oke, yang bikin gue terkenang tentang tempat itu adalah, di dekat sana ada restaurant namanya Leo. Itu tempatnya Pewe, dan kalo malem ada live musik pake instrument musik lokal sana. Kereeennnn bangeeeettt!!! Gue sih jatuh cinta yah sama tempat itu haha.

Di Hari kedua kita naik kapal dan berlayar ke Air Terjun Situmurun dan Desa Sigapiton. Perjalanan ke Air Terjun Situmurun dari pelabuhan depan hotel Atsari mungkin sekitar 1.5 sampai 2 jam. Membosankan? Kata Mas Teguh sih harusnya dibikin atraksi sepanjang jalan itu, biar gak membosankan. Tapi gue kok…. menikmati aja yah. hahaha Menikmati berlayar, dengan angin-angin dan pemandangan yang… waawwwww. Udah anaknya gitu aja udah seneng soalnya hahaha.

Air terjunnya itu sendiri bisa dibilang emang tinggi dan oke banget, sayangnya gue ga nyebur karena harus terbangin drone dan abis itu harus jalan ke tempat lagi (ingat ya zar, ente kerja bukan liburan) wkkk. Setelah dari Situmurun ini kita lanjut ke sigapiton. Tempatnya agak zonk sebenernya. Kayak gitu aja, tapi lobsternya enak hahaha.

Lobster Desa Sigapiton

 

Di hari terakhir sebelum pulang, kita sempet mampirin AEK Nauli. Disana itu ada dari konservasi gajah dan juga kandang rusa sama lebah. Ada salah satu tempat di Aek Nauli Prapat yaitu tempat siamang (monyet). Itu experiencenya menarik banget sih. Jadi ada yang kita bisa bilang “pelatih” nya si siamang ini. Dia kalo ada pengunjung, dia akan mendaki ke atas (bersama pengunjung) sambil meniupkan terompetnya dia. Nanti siamang dan monyet-monyetnya beneran dateng trus nurut sama dia. Dan dia apal namanya satu-satu. Ada yang sadam, ada neli dll. Dan diantara monyet-monyet itu ada grup-grupan dan ada strata nya gitu, sekarang yang berkuasa lagi dari Geng nya sadam. Semacam film di black panther gitu haha seru deh. Gue sih cukup takjub dengan si para monyet itu, walaupun agak takut dan ngeri ngeliat tiba-tiba ada banyak monyet yang dateng ke sekitar gue. Sayangnya siamangnya apda saat itu gak dateng. Kalo kata pelatihnya itu, dia masih jauh, nanti mungkin kalo lamaan lagi baru akan dateng (FYI hutannya luas banget).

Setelah itu kita pulang deh…. Toba beneran ternyata bagussss bangettt!!! Oh iya ini baru cerita Toba pertama loh. Dua hari setelah gue pulang, gue harus kesana lagi karena Presiden ada agenda disana, dan gue assist Mas Ipang untuk beberapa agenda disana. Kalo ditulisin dalam satu blogpost akan panjang banget, jadi gue pisah aja yah. Sampai berjumpa di postingan selanjutanya 🙂 hehehe

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword