Perdana ke Singapore

Perdana ke Singapore

Perdana ke Singapore

Ke ujung dunia mane lo udeh, ke singapore beloman? Itulah kata-kata yang muncul dari sohib gue, ketika jujur kalo ini kali pertama gue ke Singapore hahaha. Tujuan ke Singapore tak lain tak bukan adalah membeli iPhone 11 yang harganya mayan melejit walaupun kualitasnya B aja wkkk. Tapi ya karena buat bos gue, ya dia mah beli-beli aja.

Melihat beberapa harga yang ada di tokopedia dan mendengarkan saran dari temen gue (Indra), membuat gue akhirnya memutuskan “Yaudah beli di singapore aja”. Terdengar hedon yah, beli hape aja ke Singapore. Ya rasain ajaaa ceritanya kek orang-orang gimana gitu. Padahal semua expense nanti direimburse sama boss wkkk (gamau rugi).

Awalnya yang mau ke Singapore hanya gue dan Indra (karena emang pingin beli hp aja). Awalnya indra malah ngajakin pulang pergi. Tetapi buat orang kampung kayak gue, ya menginap semalam lumayaaaan lah biar ada waktu eksplor sana sini. Kita jalan ke singapore akhirnya berempat. Nizar, Indra, Tommy & Amel.

 

Kesalahan terbesar gue dalam trip kali ini adalah…. BAWA KOPER!!!. Entah apa yang merasuki gue benaran bawa koper cuma nginep semalem padahal. Gue soalnya sebelumnya kebanyakan bussiness trip sama boss gue, dimana walaupun cuma semalam atau dua malem, nyamanya bawa koper. Karena kehidupannya nyaman (ada mobil jemputan dll).

Lah ini, gue sampe Singapore aja, langsung ke orchard dan beli hp. Walhasil, keliling orchard dan jalan kaki dari Orchard ke Hotel Studio M yang ada di Clarke Quay dengan geret-geret koper. Tapi ya… show must go on. Kita nikmatin aja braaaayyyy.

Sampai di spore beli hape, makan siang di pinggiran orchard dengan harga sekitar 25$ per orang dan kemudian lanjut ke hotel buat rebahan sebentar. Di hotel ini juga ada drama nih.

Jadi…. awalnya kan kita mau berangkat bertiga doang. Gue, indra tommy. Si tommy bilang “yaudah nanti kita sekasur bertiga yah”. Gue bilang “yakali sekasur bertiga”. Ga mungkin muat juga kan. Mungkin sekamar bertiga masih make sense, tapi gak dalam satu kasur juga. And then, Indra pun sudah pesen kamar sendiri. Tinggal gue dan tommy. Gue bilang ke tommy. Tom, gue bajetin 1jt untuk kamar. Lo cariin deh hotel, nanti lo tambahin sisanya yah. Means, kalo misalnya dapet kamar yang 1,2jt dia tinggal tambahin 200rb. Kalo 1.5jt, dia tambahin 500rb.

Nah ini dia akhirnya info kalo udah booking hotel yang sama dengan Indra dimana harga kamarnya 1.8jt. Okeee… gue berfikir yaudah tommy tambahin 800rb berarti. Ternyata… pas di receptionist, si mbak-mbaknya bilang “You order for two rooms”. Gue bilang “Hah? Dua kamar tom?” Tommy dengan santuynya bilang “Iyah, dua kamar. Katanya lo gamau sekamar sama gue”

Gue agak speechless…. ada apa ini??? Maksudnya… bukan artinya gamau bayar 1.8jt sendiri. Kalo misalnya kita spend 3.6jt kan mendingan cari hotel yang lebih deket dan proper di orchard gitu. Lagian ini kita ke Singapore, jalan bareng-bareng, trus kamarnya pisah-pisah. Garing ga sih? Pertemanan macam apa ini? wkk.

Di satu sisi, Indra ternyata salah bookign kamar. Harusnya check in misalnya tanggal 4-5. Tapi indra book nya tanggal 3-4. Jadi pas mau check in, receptionistnya bilang “Your room is finished today, sir”. Indra yang awalnya udah sombong karena dapet tiket lebih murah pun hening…. dan mau gakmau dia harus beli tiket lagi. Gue dan tommy lagi cekcok perkara dipesenin dua kamar. Itu posisinya kita sama-sama lagi di receptionist. Tapi lagi heboh dengan urusan masing-masing.

Trus gue bilang “ini si tommy, masa gue dibeliin dua tiket”. Kata indra “Hah? Lo beli dua tiket. Tau gitu gue bayarin”. Oh iyaaa. maksudnya mending dua kamar itu buat kita ramean aja. Tapi Indra karena panik, dia udah beli kama lagi. Jadi yaudah. Kita bertiga pisah. Di kamar istirahat sambil kontemplasi “apa yang terjadi dengan kita bertiga wkkk”

Setelah mandi dan rehat. Gue Indra Amel, mau jalan-jalan ke Clarke Quay untuk makan sore (early dinner lah). Tommy awalnya mau istirahat di kamar aja sambil baca buku. Tapi akhirnya nyusul juga. Abis makan di Hooters, kita lanjut ke Garden By The Bay. Walaupun sudah malam dan ga begitu lama disana. But that place was quite impressed me. I love the coloured lighting from that tree.

Setelah dari GBTB, kita balik ke Clarke untuk rehat sejenak sambil minum minum ganteng. Baru lanjut ke hotel.

Keesokan harinya, kita bertiga punya agenda masing-masing. Oh iya, Amel sudah pulang pagi itu. Tommy jalan dengan stranger dan dia temui di aplikasi “Show Me Around”. Gue berniat balik ke apple store untuk beli hp satu lagi dan ambil strap jam tangan untuk bos gue. Sedangkan Indra berniat cari sepatu untuk mantannya. Oh iya, gue juga janjian sama temen kampus gue yang stay disana, Reza Alfaiz. Awalnya Indra nemenin gue ke Orchard. Namun pas gue sama eja. Indra lanjut cari sepatu.

Sama eja, gue diajak ke beberapa tempat menarik. Satu ke terowongan di tempat yang dulunya benteng. I forget the name. I’ll post the pictures. Trus abis itu kita ke chinatown sebentar. Baru lanjut ke merlin yang ada patung singa itu. Saat itu perjalan gue 10ribu langkah. Dan sambil geret-geret koper wkkk.

Pulang kita mampir ke Jewel sebentar untuk liat salah satu spot kekinian itu.

Terima kasih Singapore. Aku tidak terlalu jatuh cinta. Tapi aku akan coba di kemudian hari. Mungkin caraku aja yang salah 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword