DRAMA RENOVASI KAMAR MANDI

DRAMA RENOVASI KAMAR MANDI

DRAMA RENOVASI KAMAR MANDI

Setelah pindahan, hal pertama yang kepikiran waktu itu adalah renovasi kamar mandi. Karena menurut gue, dua tempat itu (lantai atas dan bawah), yang kurang nyaman untuk digunakan. Sementara kamar, ruang tengah, dapur, dll, oke aja. Kamar mandi, jadi bagian yang pingin buru-buru dikerjain setelah pindahan.

Waktu itu alasan mau renov kamar mandi adalah saat dapet bonus dari kantor, dan langsung tanya ke tante yang biasa ngurusin renovasi rumah. “Halati (panggilan arabnya tante), budget 15jt renovasi 2 kamar mandi bisa ga? 1 kamar mandinya 7.5jt. Tante gue bilang dengan yakin “bisaaaaaaa…..”

Gue pun iseng mencari item-item kamar mandi di marketplace. Gue cek shower berapa, closet berapa, keramik berapa, dll. Tapi nizar yang tidak berpengalaman ini tidak mengitung biaya tukang dan juga bahan material (semen, pasir, dll)

Waktu itu sempet tanya dengan beberapa temen yang kontraktor rumah. Mereka nyaranin untuk “yaudah cari aja tukang harian”. Tapi mereka tidak merekomendasikan secara spesifik, karena tukangnya mereka lagi dipakai diprojectnya mereka.

Ente tau, cari tukang susahnye kayak cari professor. Tanya keluarga gue, ada yang rekomen si A, ternyata gabisa. Si B, gabisa. Dapet si C, harganya mahal. Si D bisa tapi katanya kerjaannya gak rapih. Sampai akhirnya sempet dapet tukang yang sudah terkenal lelet, tapi mau gamau karena gak ada opsi. Dan itungannya per hari waktu itu.

Hari pertama dia kerja, gue gabisa konsen di kantor karena mikirin kamar mandi mulu. Singkat cerita, kerjaannya lama dan gak rapih, sampai akhirnya di hari kedua, dia gue berhentikan. Dengan kondisi keramik kamar mandi yang setengah sudah terbongkar.

Lt. 1 (BEFORE)

 

Lt.2 (BEFORE)

 

Akhirnya karena gak ada opsi dari teman or sodara, gue pun cari opsi via marketplace tukang. Ada namanya beres.id. Gue cari beberapa opsi, dari 3 opsi yang ada mengerucutlah pada satu tukang. Namanya Van Project kalo gak salah inget. Dia gak kerumah gue dulu, tapi sudah kasih harga. Walaupun waktu itu gue sempet fotoin kamar mandinya. Gue pilih dia karena waktu itu dia yang paling murah dan reasonable. Yang lain harganya gak make sense.

Sampai akhirnya gue pake dia. Seminggu pertama aman, kamar mandi bawah gue rapih alhamdulillah. Terima kasih untuk tante gue yang ngecekin secara detail (gue gak begitu ngontrol, karena bawaannya udah pusing dan kesel aja kalo ada yang salah-salah). Tapi antara si tukang dan mandor ini ada drama lah. Intinya si tukang ngerasa dibayarnya kecil, dan minta gue untuk bypass bayar ke dia langsung, gak ke mandor. Gue gak mau, karena menurut gue gak professional. Dengan segala drama-drama yang gak bisa dituliskan disini satu persatu, saking panjang dan gak pentingnya. Akhirnya tukang itu cabut pulang. Kamar mandi bawah jadi. Tapi atas belum.

Kamar mandi atas dikerjain sama tukang yang beda, masi dengan Van Project itu. Tapi supervisinya kacau parah. Banyak bongkar pasang, jadi keramik yang sudah gue beli sesuai perhitungan, kurang mulu. Ada momen dimana arah elevasi aliran air gak turun ke arah drainase dan bikin kamar mandi itu banjir. Kacau deh.

Complain dan marah-marah ke vendornya pasti bukan hal yang belum gue lakuin. Udah. Tapi tetep aja, namanya orang bahlul dan gak kompeten ya gitu. Sampai suatu saat, si kamar mandi ini harus selesai di tanggal 20 Desember. Karena tanggal 22 Desembernya kakak gue nikahan, dimana 21 nya banyak saudara yang akan datang.

Di tanggal 20 itu si tukang berjanji akan kelarin semuanya. Akan tetapi? Yaaaak tidak selesai. Waktu itu sekitar jam 8 malem, mandornya telp gue bilang “Pak Nizar tetangga nya complain nih”. Jadi tetangga gue marah-marah. Gue waktu itu lagi di kantor. Trus kakak dan tante gue juga sudah marah-marah sama Van Project ini. Yaiyalah, masa jam 8 malem masih potong-potong keramik. Akhirnya disuruh pulang sama kakak gue.

Gue pun karena sudah gak sanggup marah-marah via telp (si mandor ini, tipikal yang berucap manis dan gak tau diri). Langsung gue tulis complain panjang via WA dan gue bilang, gak mau terusin dia. Cukup sampai disini. Gue rugi besar!!! Gue bilang gitu.

Jadi project kamar mandi atas sempet terhenti beberapa minggu. Baru akhirnya gue minta tolong banget sama temen gue yang punya kontraktor buat bantuin. Dia bantuin minjemin tukang dia. Dalam waktu 3 hari ternyata beres.

Total biaya yang gue keluarin untuk renovasi kamar mandi yaitu 30jt. Gue gak tau itu murah atau mahal. Tapi yang jelas, gue over budget karena beberapa kali beli material dan tukangnya lama.

 

Lt. 1 (AFTER)

 

 

Lt. 2 (AFTER)

 

Pembelajaran:

1. Jangan buru-buru cari tukang. Kalo belum nemu yang sesuai, dan track recordnya jelas. Jangan dipilih. Jangan main-main perkara renovasi. Percayalah, udah kita ngeluarin duit. Pala kita juga pusing sama si drama tukang.
2. Siapin dana tambahan. Ada yang bilang, siapin dana 10% extra dari budget yang sudah disiapkan. Ada juga yang bilang dikali dua. Dalam case gue, bener-bener dua kali lipat.
3. Focus on solution. Cape banget ketemu temen dan sodara yang cuma complain, bilang harga tukang mahal. Lo kenapa gak pake ini, itu. Tapi gak kasih solusi kongkrit. Kasih rekomendasi kontraktor kek.
4. Supervisi tukang penting banget. Gue gak tau apakah seharusnya ini kerjaan mandor. Tapi dalam case gue kemaren, mandornya jarang ngecek. Jadi mau gamau harus tante gue cek langsung. Dan kalo ada komplain, kalo bisa lo catet. Karena tukang suka “ntar-ntar”. Trus gak dikerjain.
5. Bersyukur. Dengan segala perjalanan panjang. Tarik nafas panjang. Fiuuuuuuhhh. Dan bersyukurlah kamar mandinya jadi dan bisa dipake dengan baik. Semoga tidak ada problem yang signifikan kedepannya. Amin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter your keyword